Poksay Kuda (Garrulax rufifrons) Burung Jawa Langka

Burung Poksay Kuda atau Garrulax rufifrons, menjadi salah satu burung endemik Pulau Jawa sekaligus burung jawa yang langka. Langkanya burung Poksay Kuda di alam membuat IUCN Redlist melabelinya spesies “Endangered” sejak 2013 silam. Meskipun tidak setenar jenis poksay lainnya, diperlukan kepedulian bersama agar burung poksai endemik Pulau Jawa ini tidak punah.

Nama latin hewan dari famili Leiothrichidae ini adalah Garrulax rufifrons Lesson, 1831. Dalam bahasa Inggris dikenal sebagai Rufous-fronted Laughingthrush atau Red-fronted Laughingthrush.

Diskripsi Fisik dan Perilaku Poksay Kuda

Burung Poksay Kuda (Garrulax rufifrons)

Burung Poksay Kuda (Garrulax rufifrons). Gambar : © Boas Emmanuel (Jakarta Birder)

Berukuran lebih besar dibandingkan jenis poksay lainnya dengan panjang tubuh mencapai 27 cm. Bulu tubuh pada bagian atas berwarna coklat zaitun sedangkan bagian bawahnya berwarna kuning. Dahi dan dagu berwarna merah. Pipi berwarna keabu-abuan. Bulu pada tenggorokan berwarna coklat pucat. Keseluruhan bulu tubuh kadang tersapu bulu berwarna coklat karat. Iris mata berwarna jingga kekuningan, paruh hitam, dan kaki hijau kecoklatan.

Biasa terbang dalam kelompok kecil sambil mengeluarkan suara yang nyaring dan ribut di bagian bawah lapisan hutan. Satu kelompok bisa mencapai hingga 15 ekor burung. Terkadang juga bercampur dengan jenis burung lainnya. Suara burung endemik Jawa yang mulai langka ini menyerupai suara “hi-ti-ti-ti” dan “har-tu-tu-tu”.

Makanan burung Poksai Kuda (Garrulax rufifrons) adalah berbagai jenis serangga dan buah-buahan kecil. Membuat sarang di percabangan pohon yang dekat dengan tanah. Sarangnya serupa mangkok kecil. Musim berbiak antara bulan Mei – Juni atau September. Dalam sekali berbiak, betina akan bertelur 2-3 butir.

Persebaran dan Konservasi Poksay Kuda

Poksai Kuda (Garrulax rufifrons) adalah hewan endemik Pulau Jawa dengan persebaran yang sangat terbatas. Burung ini mendiami hutan-hutan primer di daerah pegunungan dengan ketinggian antara 1000 hingga 2400 meter dpl di pulau Jawa bagian barat dan tengah (Jawa Tengah, Jawa Barat, dan Banten)

Tercatat dua ras atau subspesies burung Poksai Kuda yang dikenali, yaitu :

  • Garrulax rufifrons rufifrons Lesson, 1831; mendiami pegunungan di wilayah barat pulau Jawa.
  • Garrulax rufifrons slamatensis Siebers, 1929; tersebar di bagian tengah pulau Jawa, terutama Gunung Selamet.

Dengan daerah sebaran yang terbatas dan terpencar-pencar di beberapa gunung di pulau Jawa bagian barat dan tengah, diperkirakan luasan habitatnya tidak lebih dari 4.800 km persegi. Sedangkan populasi secara keseluruhan tidak diketahui secara pasti meskipun diyakini mengalami kecenderungan terus menurun.

Populasi burung Poksai Kuda (Garrulax rufifrons) di habitat aslinya diperkirakan telah mengalami penurunan hingga 50% dalam 10 tahun terakhir dan masih akan terus berlangsung hingga sepuluh tahun ke depan. Di tambah dengan penurunan kualitas dan kuantitas habitat. Dengan pertimbangan tersebut pada 2013, IUCN Redlist kemudian menaikkan status burung endemik langka ini menjadi “Endangered” setelah sebelumnya hanya berstatuskan “Near Threatened”.

Di Indonesia burung Poksay Kuda termasuk salah satu burung yang dilindungi pemerintah berdasarkan PP Nomor 7 Tahun 1999 dan Undang-undang Nomor 5 Tahun 1990.

Penangkapan, perburuan, pemeliharaan, hingga jual beli hewan ini melanggar Undang-undang. Dan dengan melihat status keterancamannya yang “Endangered”, pun termasuk hewan yang dilindungi maka sudah sepatutnya kita menjaga kelestarian burung endemik jawa, Poksay Kuda, ini di habitat alaminya. Pun menjaga agar habitat alaminya tetap terjaga. Bukan dengan mengurungnya meskipun dengan dalih cinta.

Klasifikasi Ilmiah Nuri Bayan. Kerajaan : Animalia. Filum : Chordata. Kelas : Aves. Ordo : Passeriformes. Famili : Leiothrichidae. Genus : Garrulax. Spesies: Garrulax rufifrons Lesson, 1831.

Referensi dan gambar :
www.kutilang.or.id/burung/konservasi/poksai-kuda
www.birdlife.org/datazone/speciesfactsheet.php?id=7779
www.iucnredlist.org/details/22715592/0
www.itis.gov/servlet/SingleRpt/SingleRpt?search_topic=TSN&search_value=560202
orientalbirdimages.org (gambar)

Baca artikel tentang burung endemik dan burung langka lainnya :

Iklan

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Pos ini dipublikasikan di burung, satwa dan tag , , , , . Tandai permalink.

3 Balasan ke Poksay Kuda (Garrulax rufifrons) Burung Jawa Langka

  1. akuraurus berkata:

    Akang aku kangen dapat yang “Mengamankan yang pertamaxx boleh kan ” :mrgreen:

    Salam hangat serta jabat erat selalu dari Tabanan

  2. walley berkata:

    lah bang itu langka toh? Beberapa kali saya lihat diperjualbelikan secara bebas di barito, malah saya kagetnya waktu lihat di barito jual burung blue macau yang langka kaya di film RIO.

  3. refillmurah berkata:

    kenapa bisa burung dapat nama kuda?

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s