Kalong Aru (Pteropus aruensis) Kelelawar Paling Langka

Kalong Aru atau Aru Flying Fox (Pteropus aruensis) adalah jenis kelelawar paling langka di Indonesia. Kalong Aru merupakan hewan endemik Indonesia dengan daerah sebaran terbatas di Kepulauan Aru, Indonesia. Jumlah populasinya tidak diketahui secara pasti. Namun IUCN Redlist memasukkan Kalong Aru dalam daftar spesies Critically Endangered (Kritis).

Spesies Kalong Aru (Aru Flying Fox), dulunya dianggap subspesies dari Kalong Awab (Black-bearded flying fox; Pteropus melanopogon). Juga dianggap spesies yang sama dengan Kalong Kei (Kei Flying Fox; Pteropus keyensis). Namun IUCN mendeskripsikan hewan langka ini sebagai spesies tersendiri.

Dalam bahasa Inggris, Kalong Aru disebut sebagai Aru Flying Fox. Nama latin hewan mammalia dari famili Pteropodidae ini adalah Pteropus aruensis Peters, 1867. Nama ‘aru’ merujuk pada nama kepulauan di Laut Arafuru yang termasuk dalam wilayah provinsi Maluku, Indonesia, tempat kelelawar ini hidup.

Spesies kelelawar dari genus Pteropus ini memang kurang dikenal. Tidak banyak studi yang bisa mengungkap baik deskripsi dan tingkah laku, habitat dan ekologi, maupun populasi. Kalong Aru belum pernah terdata dengan pasti sejak abad kesembilan belas. Beberapa survei yang dilakukan gagal untuk menemukan spesies ini. Termasuk saat Western Australian Museum mengadakan ekspedisi ke Kepulauan Aru pada awal 1990-an.

Kalong Awab Pteropus melanopogon

Kalong Awab, yang bersaudara dekat dengan Kalong Aru

Akan tetapi sebagaimana berbagai jenis Pteropus lainnya, mammalia terbang ini termasuh hewan herbivora yang memakan nektar dan serbuk sari, buah, daun, kulit kayu, dan biji-bijian.

Langkanya kelelawar ini dimungkinkan kerena faktor kerusakan habitat dan perburuan di mana jenis kelelawar ini kerap dianggap sebagai hama perkebunan.

Karena daerah sebarannya yang sangat terbatas (endemik di Kepulauan Aru) dan tidak pernah tercatat (terlihat) lagi semenjak abad kesembilan belas, IUCN Redlist (Daftar Merah International Union for Conservation of Nature) memasukkan Kalong Aru sebagai spesies Critically Endangered (CR; Kritis) sejak 2008. Sedangkan CITES (Convention on International Trade in Endangered Species of Wild Fauna and Flora) menyantumkan Aru Flying Fox (Pteropus aruensis) dalam daftar Appendix II sejak 1987.

Meskipun berstatus Critically Endangered dan terdaftar dalam Appendix II CITES, Kalong Aru ternyata luput dari daftar hewan yang dilindungi di Indonesia.

Semoga saja, kalong endemik dari Kepulauan Aru ini masih bertahan di suatu tempat dan belum punah.

Kepulauan Aru

Kepulauan Aru, daerah Sebarang Kalong Aru

Klasifikasi ilmiah Kalong Aru: Kerajaan: Animalia. Filum: Chordata. Kelas: Mammalia. Ordo: Chiroptera. Famili: Pteropodidae. Genus: Pteropus. Spesies: Pteropus aruensis Peters, 1867.

Referensi dan gambar:
www.departments.bucknell.edu/biology/resources/msw3/browse.asp?id=13800259
www.iucnredlist.org/details/136504/0
www.wildearthguardians.org/support_docs/Bat_Petition.pdf
www.planet-mammiferes.org

Baca artikel tentang hewan dan Indonesia lainnya:

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Pos ini dipublikasikan di satwa dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

10 Balasan ke Kalong Aru (Pteropus aruensis) Kelelawar Paling Langka

  1. jhoreharvian berkata:

    Post seperti ini yang seharusnya di liat pemerintah, yang kadang luput dan malah ga di anggap -_-

  2. duniaotan berkata:

    ada referensi jumlah yang tersisa di alam liar?
    sungguh sangat disayangkan kalo makhluk khas endemik kepulaun ini sampai harus punah

  3. bukanrastaman berkata:

    wes ndak tau roh kalong nang jakarta kang😦

    salam kenal

  4. seovenia berkata:

    Ya benar semoga tdk pernah punah agar semakin melengkapi keragaman wehan di dunia

  5. Tuxlin berkata:

    Wah sudah lama sekali saya nggak berkunjung di blog ini… Ternyata masih eksis. Semoga berjaya🙂

    Btw di tempat saya udah jarang terlihat kelelawar😀

  6. muhammad alwi akil berkata:

    Mudah mudahan bisa tetap eksis

  7. semoga tidak punah dan segera masuk daftar hewan yang di lindungi, tetapi apakah saat ini sudah ada upaya penyelamatan, misalnya dari organisasi sosial atau yang lainnya

  8. Abubakar A berkata:

    miris kalo mendengar hewan2 yg hampir punah. apa ga ada yg efektif utk melestarikannya?

  9. danu adji berkata:

    Sudah tak lagi ku jumpai kelelawar di sore hari, paling hanya di kebun binatang,

  10. manusia itu kayaknya mahluk yak berbahaya yah😦
    hewan banyak yg hampir punah

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s