Barbourula kalimantanensis, Katak Tanpa Paru-Paru

Barbourula kalimantanensis atau Katak Kepala-pipih Kalimantan (Bornean Flat-headed Frog) sangat unik karena tidak mempunyai paru-paru. Katak Kepala-pipih Kalimantan (Barbourula kalimantanensis) menjadi satu-satunya katak di dunia yang tidak mempunyai paru-paru. Untuk bernafas, amfibi langka dan unik ini sepenuhnya bernafas melalui kulitnya.

Selain terkenal sebagai katak unik yang bernafas tanpa paru-paru, Katak Kepala-pipih Kalimantan (Barbourula kalimantanensis) pun menjadi jenis amfibi langka dan endemik Indonesia. Katak Kepala-pipih Kalimantan menjadi satu diantara 9 amfibi langka yang berstatus Endangered di Indonesia. Pun menjadi salah satu katak endemik kalimantan yang sebarannya sangat terbatas. Katak tanpa paru-paru ini hanya ditemukan di kecamatan Nanga Pinoh, Melawi, Kalimantan Barat.

Nama latin hewan anggota Amphibia ini adalah Barbourula kalimantanensis Iskandar, 1978. Dalam bahasa Inggris dikenal sebagai Bornean Flat-headed Frog atau Kalimantan Jungle Toad. Sedang dalam bahasa Indonesia dinamai sebagai Katak Kepala-pipih Kalimantan. Katak dari famili Bombinatoridae dideskripsikan pertama kali oleh Djoko T. Iskandar, seorang pakar herpetofauna dari ITB, pada tahun 1978.

Deskripsi Katak Kepala-pipih Kalimantan

Katak Kepala-pipih Kalimantan (Barbourula kalimantanensis) 3

Katak Kepala-pipih Kalimantan (Barbourula kalimantanensis) gambar ©2008 David Bickford

Katak Kepala-pipih Kalimantan (Barbourula kalimantanensis) berukuran sedang. Panjang tubuhnya sekitar 6,6 cm (jantan) dan 7,7 cm (betina). Kepalanya pipih mendatar, dengan moncong yang lebar membundar dan badan yang gempal. Tungkai depan dan belakang gemuk dengan selaput renang yang penuh hingga ke  masing-masing ujung jarinya.

Katak Kepala-pipih Kalimantan memiliki lubang hidung yang terletak di ujung moncong dan rata dengan kulit. Namun tidak memiliki celah tekak (glottis) sebagai muara saluran udara. Pun tidak memiliki paru-paru sebagai organ pernafasannya.

Merupakan hewan terrestrial yang sepenuhnya akuatik. Katak Kepala-pipih Kalimantan (Barbourula kalimantanensis) menjadi hewan endemik dengan daerah sebaran yang hanya terbatas di Kabupaten Melawi, Kalimantan Barat, Indonesia. Spesies ini hanya dikenal dari menempati dua daerah yaitu Anak Sungai Kapuas di Nanga Sayan dan  Sungai Kelawit, Nanga Pinoh yang terletak di tengah-tengah hutan hujan tropis. Katak langka ini menyukai wilayah sungai yang berair dangkal namun jernih, dingin, berarus deras, dan berbatu-batu.

Katak Tanpa Paru-Paru yang Langka

Saat pertama kali berhasil dideskripsikan oleh Djoko T. Iskandar pada tahun 1978, pun saat spesimen kedua ditemuka pada tahun 1995, belum diketahui jika Katak Kepala-pipih Kalimantan (Barbourula kalimantanensis) ini tidak memiliki paru-paru.

Katak Kepala-pipih Kalimantan (Barbourula kalimantanensis) 3

Katak Kepala-pipih Kalimantan (Barbourula kalimantanensis) gambar ©2008 David Bickford

Katak Kepala-pipih Kalimantan (Barbourula kalimantanensis) 3

Katak Kepala-pipih Kalimantan (Barbourula kalimantanensis) gambar ©2008 David Bickford

Keunikan Katak Kepala-pipih Kalimantan (Bornean Flat-headed Frog) yang tidak mempunyai paru-paru baru diketahui dari hasil pembedahan yang dilakukan pada tahun 2007. Sontak hal ini sempat menggegerkan dunia. Berbagai jenis katak lainnya bernafas menggunakan paru-paru dan permukaan kulit, tidak ada satupun yang bernafas hanya melalui permukaan kulitnya. Kecuali pada berbagai jenis amfibi dari ordo caudata (salamander) dan gymnophiona (sesilia). Sehingga akhirnya Katak Kepala-pipih Kalimantan menjadi jenis amfibi dari ordo Anura yang tidak memiliki paru-paru dan bernafas hanya dengan permukaan kulit.

para ahli memperkirakan, ketiadaan paru-paru ini sebagai bentuk adaptasi Katak Kepala-pipih Kalimantan terhadap lingkungannya yang berair deras dan kaya oksigen. Dengan kondisi tersebut, Kepala-pipih Kalimantan memanfaatkan permukaan kulitnya untuk menyerap oksigen, dan menghilangkan paru-paru yang menjadikan tubuh katak sukar menyelam dan mudah dihanyutkan arus.

Sayangnya populasi katak ini tidak dapat diketahui. Diyakini memiliki distribusi yang sangat terbatas (kurang dari 500 km persegi) serta populasi yang sangat kecil dan memiliki tren penurunan. Ancaman terhadap spesies ini sangat tinggi karena adanya aktivitas penambangan emas ilegal dan rusaknya sungai-sungai akibat endapan dan  pencemaran limbah merkuri. Dipengaruhi juga akibat deforestasi yang terus terjadi di Kalimantan. Berdasarkan pertimbangan tersebut, Katak Kepala-pipih Kalimantan diklasifikaskan sebagai spesies Endangered (Kritis) oleh IUCN Redlist. Namun anehnya, Si Hewan Langka Barbourula kalimantanensis ini malah luput dan tidak terdaftar sebagai hewan yang dilindungi di Indonesia.

Klasifikasi Ilmiah Katak Kepala-pipih Kalimantan : Kerajaan: Animalia. Filum: Chordata. Kelas: Amphibia. Ordo: Anura. Famili: Bombinatoridae. Genus: Barbourula. Spesies: Barbourula kalimantanensis Iskandar, 1978.

Baca artikel tentang amfibi, katak, dan hewan Indonesia lainnya :

Referensi dan gambar :
www.iucnredlist.org/details/54444/0
amphibiaweb.org/cgi/amphib_query?where-genus=Barbourula&where-species=kalimantanensis
www.catalogueoflife.org/col/details/species/id/7159320
news.nationalgeographic.com/news/2008/04/080407-lungless-frog.html
calphotos.berkeley.edu (gambar)

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Pos ini dipublikasikan di satwa dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

4 Balasan ke Barbourula kalimantanensis, Katak Tanpa Paru-Paru

  1. Phie berkata:

    Subhanallah, tanpa paru-paru, Pak Alam?
    Saya baru tahu juga ada jenis katak seperti ini yang hidup di negeri kita.
    Trims untuk infonya 🙂

  2. Lidya berkata:

    aih licin2 gitu ya lihatnya 🙂

  3. Ping balik: Kongkang Jeram (Huia masonii) Katak Endemik Jawa | Alamendah's Blog

  4. Ping balik: Penemuan Spesies-Spesies Baru di Indonesia Tahun 2014 | Alamendah's Blog

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s