Katak Bertaring Ditemukan Di Sulawesi

Katak bertaring (fanged frogs) ditemukan di Sulawesi baru-baru ini. Tidak hanya satu jenis, melainkan sebanyak 13 spesies katak bertaring ditemukan di pulau Sulawesi. Katak yang memiliki taring ini ditemukan oleh Ben Evans, pakar hewan dari McMaster University di Hamilton dan ilmuwan Indonesia yang kemudian dilaporkan dalam jurnal The American Naturalist bulan ini.

Penemuan katak bertaring yang termasuk dalam genus Limnonectes (beberapa media di Indonesia menulisnya sebagai genus Limnocetes) ini semakin membuktikan betapa kaya dan tingginya keanekaragaman hayati Indonesia, terutama pulau Sulawesi. Bahkan 9 dari 13 jenis katak bertaring ini diyakini sebagai spesies baru.

Katak yang dikelompokkan dalam genus Limnonectes ini disebut bertaring karena memiliki tonjolan tulang di rahang bawah. Taring yang dimiliki jenis katakini bukan berarti gigi taring yang sebenarnya, sebab tak memiliki akar gigi atau ciri-ciri gigi lainnya.

Katak bertaring dari Sulawesi

Taring kecil yang dimiliki katak bertaring asal Sulawesi

Sampai saat ini, ilmuwan belum mengetahui manfaat taring pada katak genus ini. Beberapa kemungkinan adalah sebagai senjata melawan pejantan lain untuk mempertahankan wilayah, menangkap mangsa seperti ikan dan serangga serta sebagai senjata melawan predator.

Sebagaimana disampaikan Evans dalam papernya, seluruh spesies katak bertaring (fanged frogs) yang ditemukan di Sulawesi memiliki variasi adaptasi yang berbeda, sesuai kondisi lingkungan dan iklim mikro masing-masing. Ada yang berdaptasi mulai dari ekosistem yang terbasah hingga terkering juga dengan beragam vegetasi yang ada.

Katak bertaring asal Sulawesi

Salah satu spesies baru katak bertaring yang berevolusi dengan meletakkan telurnya di daun

Bentuk adaptasi katak-katak dengan ‘gigi taring’ ini diantaranya adalah spesies katak bertaring dengan kaki berselaput tebal untuk beradaptasi dengan arus sungai yang deras. Sementara yang lain berselaput tipis, sesuai dengan lingkungan darat. Yang unik, terdapat jenis katak yang melakukan fertilisasi internal, meletakkan telurnya jauh dari air dan mengawasinya.

Tim peneliti yang yang menemukan 13 spesies katak bertaring (fanged frogs) ini dipimpin oleh Ben Evans, (McMaster University) dan beranggotakan Mohammad I. Setiadi (University of California, Berkeley), Jimmy A. McGuire (University of California, Berkeley), Rafe M. Brown (University of Kansas), Mohammad Zubairi (University of California, Berkeley), Djoko T. Iskandar (Institut Teknologi Bandung), Noviar Andayani (Universitas Indonesia dan Wildlife Conservation Society Indonesia Program), dan Jatna Supriatna (Universitas Indonesia).

Katak bertaring asal Sulawesi

Katak bertaring asal Sulawesi ini belum bernama

Masih diperlukan berbagai penelitian lanjutan untuk mengenali spesies-spesies katak bertaring dari genus Limnocetes ini. Bahkan mungkin masih tersimpan berbagai jenis katak-katak atau bahkan binatang unik lain yang menunggu ditemukan di Indonesia, terutama Sulawesi.

Tambahan (Limnocetes atau Limnonectes): Beberapa media di Indonesia (Kompas dan National Geographic Indonesia) menulisnya sebagai genus Limnocetes, namun setelah saya telusuri dari situs resmi The American Society of Naturalist dan National Geographic Internasional) dan membaca jurnal Ben Evans dan Mohammad I. Setiadi, nama genus yang benar adalah Limnonectes.

Genus Limnonectes terdiri atas sekitar 50-an spesies yang telah dikenali. Salah satu jenis Genus Limnonectes yang umum dikenal adalah bangkong tuli (Limnonectes kuhlii) yang endemik Jawa dan biasa dikenal juga sebagai bancet hutan atau bangkong surat (Sunda).

Klasifikasi ilmiah: Kerajaan: Animalia; Filum: Chordata; Subfilum: Vertebrata; Kelas: Amphibia; Subkelas: Lissamphibia; Ordo: Anura; Famili: Dicroglossidae; Subfamili: Dicroglossinae; Genus: Limnonectes.

Referensi dan gambar:

  • http://www.asnamnat.org/node/123 (situs resmi American Society of Naturalist)
  • sains.kompas.com/read/2011/08/14/16055090/13.Katak.Bertaring.Ditemukan.di.Sulawesi
  • nationalgeographic.co.id/lihat/berita/1825/katak-bertaring-ditemukan-di-sulawesi
  • gambar: news.nationalgeographic.com/news/2011/08/pictures/110816-fanged-frogs-new-species-indonesia-sulawesi-science

Baca artikel tentang satwa dan lingkungan hidup lainnya:

Iklan

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Pos ini dipublikasikan di satwa dan tag , , , , , , , , . Tandai permalink.

27 Balasan ke Katak Bertaring Ditemukan Di Sulawesi

  1. Hybrid car berkata:

    Katak bertaring ? berarti makanannya nggak cuma serangga dong ?

  2. o2blogger berkata:

    weh keren tuh, nice info…..

  3. Nuraeni berkata:

    wawaw….
    unik juga tuch
    katak’a..
    .he”..

  4. Ping balik: Buaya Siam (Crocodylus siamensis) Semakin Langka | Alamendah's Blog

  5. reza ansari berkata:

    aneh aneh saja binatang sekarang ya

  6. Ping balik: Katak Pelangi Kalimantan Pernah Jadi Most Wanted | Alamendah's Blog

  7. Ping balik: Kondisi Amfibi di Indonesia | Alamendah's Blog

  8. Mesin Kasir Top berkata:

    waaooooww kerenn gan
    kayak vampir aja 😀

  9. Ping balik: Perbedaan Katak dan Kodok | Alamendah's Blog

  10. desainmujib berkata:

    Wah, jangan-jangan tu katak blasteran ular & katak wkwkwkwkwk

  11. Ping balik: Kongkang Jeram (Huia masonii) Katak Endemik Jawa | Alamendah's Blog

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s