Burung Kutilang (Pycnonotus aurigaster) Cucak Terpopuler

Burung kutilang atau Pycnonotus aurigaster, bisa dibilang sebagai jenis burung cucak yang paling populer di Indonesia. Burung Cucak Kutilang masih dengan mudah dijumpai di beberapa daerah, terutama di Jawa. Dan nama burung kutilang sendiri cukup populer, terutama dengan adanya sebuah lagu anak-anak berjudul “Kutilang”.

Nama resmi burung kutilang di Indonesia adalah Cucak Kutilang. Di Sunda burung dari famili Pycnonotidae (merbah atau cucak-cucakan) ini dikenal sebagai cangkurileung. Sedang di Jawa dinamai sebagai ketilang atau genthilang. Dalam bahasa Inggris burung ini disebut Sooty-headed Bulbul. Nama latin hewan ini adalah Pycnonotus aurigaster (Jardine & Selby 1837) dengan sekitar 9 anak jenis yang dikenal saat ini.

Tubuh cucak kutilang berukuran sedang, dengan panjang tubuh sekitar 20 cm. Sisi bagian atas tubuh (punggung dan ekor) berwarna coklat kelabu, sedangkan sisi bawah (tenggorokan, leher, dada, dan perut) berwarna putih keabu-abuan. Memiliki topi, dahi, dan jambul berwarna hitam. Memiliki tunggir (bagian muka ekor) berwarna putih, serta penutup pantat berwarna kuning jingga.

Cucak Kutilang Pycnonotus aurigaster 1

Cucak Kutilang Pycnonotus aurigaster

Burung jantan umumnya memiliki tubuh yang lebih kecil namun memiliki jambul yang lebih tinggi dibanding betina. Suara kicauan burung jantan terdengar lebih nyaring dan lantang serta lebih rajin berkicau dibanding betinanya.

Sebagaimana jenis burung merbah lainnya, makanan utama kutilang adalah buah-buahan yang lunak, meskipun juga memakan berbagai jenis serangga kecil. Terlihat sering berkelompok, baik dengan sesama jenis burung kutilang maupun dengan aneka jenis burung merbah lainnya. Burung bernama latin Pycnonotus aurigaster ini terkenal ribut dan aktif bergerak. Suara kicauannya terdengan nyaring namun merdu dengan suara “cuk-cuk”, dan “cang-kur” yang diulangi cepat.

Cucak Kutilang Pycnonotus aurigaster

Sekumpulan burung Cucak Kutilang Pycnonotus aurigaster

Cucak Kutilang Pycnonotus aurigaster

Cucak Kutilang Pycnonotus aurigaster

Membuat sarang dari anyaman daun rumput, tangkai daun, atau ranting yang halus yang disusun seperti cawan. Sekali berbiak burung cucak kutilang bertelur sebanyak 2-3 butir. Telurnya berwarna kemerah-jambuan dengan bintik halus berwarna ungu dan abu-abu.

Habitat cucak kutilang meliputi hampir semua habitat mulai dari pepohonan terbuka, tepi hutan, semak belukar, vegetasi sekunder, tepi jalan, pekarangan, kebun, hingga taman-taman di perkotaan. Umumnya tersebar mulai dari dataran rendah sampai ketinggian 1.500 m dpl.

Burung cucak kutilang merupakan burung asli pulau Jawa, Indonesia. Daerah sebarannya meliputi Kamboja, China, Hongkong, Indonesia, Laos, Myanmar, Thailand, dan Vietnam. Di Indonesia dijumpai sebagai burung asli di pulau Jawa dan Bali. Sedangkan di pulau Sumatera, Kalimantan, Sulawesi, menjadi burung feral (dibawa manusia) sebagai hasil introduksi.

Anakjenis (subspesies) cucak kutilang yang dikenal antara lain:

  1. Pycnonotus aurigaster aurigaster (Vieillot, 1818), mendiami Jawa dan Bali.
  2. Pycnonotus aurigaster chrysorrhoides (Lafresnaye, 1845), mendiami China bagian tenggara.
  3. Pycnonotus aurigaster dolichurus Deignan, 1949, mendiami Vietnam
  4. Pycnonotus aurigaster germani (Oustalet, 1878), mendiami Thailand (bagian tenggara), Kamboja dan Indochina Selatan
  5. Pycnonotus aurigaster klossi (Gyldenstolpe, 1920), mendiami Myanmar bagian tenggara dan Thailand bagian utara
  6. Pycnonotus aurigaster latouchei Deignan, 1949, tersebar di China bagian selatan, Myanmar, Thailand, Laos, dan Vietnam
  7. Pycnonotus aurigaster resurrectus Deignan, 1952, mendiami Vietnam sebelah utara dan China sebelah tengara
  8. Pycnonotus aurigaster schauenseei Delacour, 1943, mendiami Myanmar bagian selatan dan Thailand bagian barat-daya.
  9. Pycnonotus aurigaster thais (Kloss, 1924), mendiami Thailand bagian tengah dan tenggara dan Laos bagian tengah.
Sebaran Cucak Kutilang Pycnonotus aurigaster

Daerah sebaran Cucak Kutilang Pycnonotus aurigaster

Populasi burung kutilang memang mengalami tren penurunan. Namun dengan daerah sebaran yang cukup luas dan jumlah populasi yang cukup besar, Birdlife Internasional menilai belum mendekati ambang rentan. IUCN Redlist pun hanya memasukkannya dalam status konservasi Least Concern (LC, Risiko Rendah).

Di Indonesia, burung yang disebut juga sebagai cangkurileung, ketilang, atau genthilang ini tidak termasuk burung yang dilindungi. dan meskipun populasinya menurun bai akibat degradasi lingkungan maupun penangkapan dan jual beli hewan, Si Cucak Kutilang masih kerap terlihat.

Klasifikasi Ilmiah Cucak Kutilang. Kerajaan: Animalia. Filum: Chordata. Kelas: Aves. Ordo: Passeriformes. Famili: Pycnonotidae. Genus: Pycnonotus. Spesies: Pycnonotus aurigaster (Jardine & Selby 1837).

Referensi dan gambar:
http://www.iucnredlist.org/details/22712699/0
http://www.birdlife.org/datazone/species/factsheet/22712699
http://www.kutilang.or.id/2011/11/25/cucak-kutilang
http://orientalbirdimages.org

Baca artikel tentang burung Indonesia lainnya:

Iklan

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Pos ini dipublikasikan di burung, satwa dan tag , , , , , . Tandai permalink.

18 Balasan ke Burung Kutilang (Pycnonotus aurigaster) Cucak Terpopuler

  1. Singgih Tutorial berkata:

    Di rumah kakek saya di desa masih punya burung kutilang bro. Tapi sekarang sudah di jual 😛

  2. beralan14 berkata:

    Mas Boleh minta no/pin yg bisa dihubungi?

  3. adreenegara berkata:

    paman gw nernak burung kutilang, udh bs bli tanah rmh n motor gan.. busyet dah hrganya dasyat bgt

  4. masjid terindah berkata:

    harus tekun sih menurut saya kalau menurut saya miara burung ini, bener gan?

  5. jual jas koko berkata:

    setuju gan, menguntungkan banget nih burung yang satu ini

  6. lombokceplus berkata:

    Dulu saya pernah melihara, jinak, kayak merpati, kalau dilepas pulang sendiri…

  7. Outbound berkata:

    Burungnya berisik banget tapi banyak yg suka nih

  8. Health Care berkata:

    Banyak juga ya jenis burung kutilang

  9. yusuf berkata:

    Di daerah saya masih banyak dijumpai burung kutilang ini, mungkin tidak setenar burung cucak lainnya, jadi burung ini masih banyak tersedia di alam.

  10. Firmanz berkata:

    Dulu juga pernah saya miara beberapa dari jenis burung untuk hiasan dirumah, terutama burung kakatua dan perkutut aja tuh brother. Tapi kalau sekarang sih hanya tinggal si kakatua sendirian.. Xixixi.. 😀

  11. Laguku berkata:

    klo di tempat ane burung kutilang ini peminatnya sdkit, lbih mengarah ke burung Cendet

  12. cara saya berkata:

    Dulu pernah punya burung kutilang tapi udah mati krena gak bisa ngerawatnya hehe

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s