Jaga Pola Konsumsi untuk Selamatkan Lingkungan

Jaga pola konsumsi untuk menyelamatkan lingkungan, demikian kira-kira inti ajakan yang diharapkan dapat tersosialisasikan lewat Hari Lingkungan Hidup 2013 yang puncaknya akan diperingati besok 5 Juni. Ini pulalah yang kemudian dipilih oleh Kementerian Lingkungan Hidup sebagai tema Hari Lingkungan Hidup di Indonesia. Tema “Ubah Perilaku dan Pola Konsumsi Untuk Selamatkan Lingkungan” ini telah diselaraskan dengan tema peringatan Hari Lingkungan Hidup Sedunia; “Think.Eat.Save”

Menurut United Nations Environment Programme (UNEP), organisasi bentukan PBB yang bertanggung jawab atas penyelenggaraan peringatan World Environment Day, perilaku konsumsi akan memberikan dampak yang sangat besar pada proses produksi hingga limbah yang dihasilkan. Apalagi dengan jumlah penduduk dunia yang telah mencapai angka 7 miliar dan terus bertambah. Bertambahnya jumlah penduduk secara langsung akan meningkatkan jumlah limbah yang jika tidak dikendalikan akan menimbulkan masalah lingkungan yang besar.

sisa-makanan

Limbah makanan tidak hanya berdampak secara finansial saja namun juga berdampak buruk bagi lingkungan. Semakin banyak limbah berarti semakin besar pemborosan dalam berbagai hal semisal:

  • Pemborosan sumber daya alam dalam proses produksi seperti penggunaan air
  • Pemborosan bahan kimia semisal pupuk dan pestisida
  • Pemborosan bahan bakar dalam transportasi dan pendistribusian

Semakin banyak limbah makanan yang terbuang juga akan menghasilkan metana yang semakin banyak dalam proses pembusukannya. Padahal metana merupakan salah satu gas rumah kaca yang berkontribusi besar terhadap pemanasan global.

Untuk itulah sudah saatnya kita semua menyadari bahwa dengan menjaga perilaku dan pola konsumsi bukan hanya akan menghemat pengeluaran finansial pun akan memberikan dampak yang signifikan bagi keselamatan lingkungan hidup. Pola konsumsi yang bagaimana?. Tentu pola konsumsi yang lebih ramah lingkungan. Caranya:

  • Hematlah dengan apa yang kita konsumsi dan sesuaikan dengan kebutuhan baik dalam jumlah maupun jenisnya
  • Pilihlah bahan-bahan makanan lokal karena lebih ramah lingkungan dalam proses pendistribusiannya
  • Pilihlah bahan makanan organik karena lebih ramah lingkungan dalam proses produksinya

Kalau gak salah, Tuhan akan sangat membenci orang-orang yang berlebihan dan memubazirkan termasuk makanan.

Baca artikel Lingkungan Hidup lainnya:

Iklan

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Pos ini dipublikasikan di lingkungan hidup dan tag , , . Tandai permalink.

35 Balasan ke Jaga Pola Konsumsi untuk Selamatkan Lingkungan

  1. Chandra Iman berkata:

    thanks artikelnya mengingatkan agar kita tidak membuang2 makanan

  2. agnas berkata:

    indonesia sudah masuk tahap konsumsi tingkat tinggi (ww rostow)

  3. mesin kasir berkata:

    Iya juga sih

    namun tempat makan yang praktis juga sangat berbahaya, karena selain dapat menyebabkan penyakit di tubuh, tempat makan tersebut sulit di hancurkan

  4. mesin kasir berkata:

    berarti tinggal nunggu banjir ama penyakit aja ya ?

  5. Mesin Kasir Top berkata:

    iya makasih nfonya 🙂

  6. Ping balik: Hari Bumi 2014 | Alamendah's Blog

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s