TN Komodo Mundur dari Finalis New 7 Wonders

Taman Nasional (TN) Komodo mundur dari finalis New 7 Wonder. Lewat Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata RI, Pemerintah menyatakan secara resmi mundur dan menarik Taman Nasional Komodo sebagai finalis dalam New Seven Wonder of Nature.

Pernyataan mundur dan menarik TN Komodo dari finalis New 7 Wonder ini disampaikan oleh Menbudpar Ir. Jero Wacik, SE dalam jumpa pers di kantor Kementerian Budpar Jakarta, Senin (15/8/2011). Penarikan TN Komodo dari ajang New 7 Wonder ini karena pihak penyelenggara dinilai tidak profesional dan tidak kredibel.

Perjalanan Panjang TN Komodo. Perjalanan TN Komodo dalam ajang New Seven Wonder of Nature cukup panjang. Dimulai pada awal Agustus 2008 ketika Taman Nasional Komodo dinominasikan sebagai 7 keajaiban alam baru bersama 440 nominasi dari 220 negara di dunia. Saat itu pula Kembudpar diangkat menjadi Official Supporting Committee / Lead Agency untuk mempromosikan TN Komodo sebagai New Seven Wonder of Nature. Hasilnya cukup fantastik. Melalui online voting via email dan telepon, hingga tanggal 21 Juli 2009, TN Komodo berhasil menjadi salah satu dari 28 finalis New Seven Wonder of Nature.

Permasalahan muncul ketika pada Desember 2010 Yayasan New Seven Wonder menyatakan menyetujui Indonesia (Jakarta) sebagai Tuan Rumah Penyelenggaraan (Official Host) Deklarasi 7 Keajaiban Dunia Alam (New7Wonders of Nature). Syaratnya, Indonesia mesti membayar license feese dan biaya penyelenggaraan mencapai US$ 45 juta. Kembudpar menolak. Dan Yayasan N7W balik mengancam akan mengeliminasi TN. Komodo dari finalis New7Wonders of Nature.

7 Februari 2011, Yayasan New Seven Wonder memutuskan untuk tetap mempertahankan TN Komodo sebagai finalis namun melakukan tindakan menghapuskan peran Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata sebagai Official Supporting Commitee. Peran ini kemudian digantikan oleh swasta dan masyarakat dalam P2Komodo (Pendukung Pemenangan Komodo).

Komodo Keajaiban Dunia

Komodo the Real Wonder of the World

TN Komodo Ditarik dari New7Wonders. Sejak mencuat permasalahan terkait Official Host muncul pro-kontra. Sebagian masyarakat tetap mendukung namun sebagian lagi menentang dengan alasan biaya yang dikeluarkan tidak sebanding serta New Seven Wonder yang dipertanyakan legalitas dan kredibilitasnya.

Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya pemerintah menyatakan menarik keikutsertaan TN Komodo dalam ajang New Seven Wonder of Nature. Kemnbudpar sendiri dalam press realese-nya menekankan meskipun pemerintah mundur dan menarik TN Komodo dalam ajang New Seven Wonder of Nature, fakta bahwa Komodo sebagai The Real Wonder of the World tidak terbantahkan. Apalagi TN Komodo sejak tahun 1991 ditetapkan UNESCO sebagai World Heritage.

Yayasan New Seven Wonder sepertinya belum menanggapi mundurnya TN Komodo. Bahkan dalam websitenya, Yayasan New Seven Wonder pada tanggal 13 Agustus kemarin baru saja merilis bentuk vote baru untuk TN Komodo dengan menggunakan SMS. Voting dengan SMS ini cukup dengan mengetikkan kata “KOMODO” yang dikirim ke nomor 9818 dengan biaya Rp 1000 /SMS ini hasil kerjasama dengan Telkomsel, XL dan Indosat.

New Seven Wonder of Nature vs World Heritage. Tanpa bermaksud menyalahkan keputusan yang diambil pemerintah, terkadang saya ingin seperti waktu SD ketika dengan bangga menyebutkan Borobudur sebagai salah satu dari 7 keajaiban dunia yang mulai 2007 silam terpaksa harus kita tanggalkan. Saat kesempatan itu terulang, kini pun musti kita gigit jari lebih cepat 87 hari.

Memang, TN Komodo termasuk dalam World Heritage (Situs Warisan Dunia) yang ditetapkan oleh UNESCO. Bahkan bukan hanya TN Komodo karena Indonesia memiliki 7 tempat (situs) yang ditetapkan UNESCO sebagai World Heritage (Situs Warisan Dunia) –baca Daftar World Heritage di Indonesia. Namun daftar World Heritage ini terlalu besar, saat ini saja terdapat 890 tempat yang ditetapkan UNESCO sebagai World Heritage. Dan daftar itu akan terus bertambah.

Dan harus kembali saya akui saya akan lebih bangga menyebutkan TN Komodo sebagai 1 dari 7 ketimbang 7 dari 980. Karenanya sejak 2009 saya berulang kali mem-posting tentang Komodo serta membuat hingga belasan akun email.

Sekali lagi ini bukan bermaksud mendukung atau menentang mundur / ditarik-nya TN Komodo dari finalis New Seven Wonder of Nature. Saya tidak ingin memperdebatkan permasalahan yang terjadi sejak Desember 2010 silam. Karena pasti akan bermuara pada pertanyaan, kenapa New 7 Wonder ‘memilih’ ribut dengan Komodo dan Indonesia, kok bukan Vietnam dengan Halong Bay-nya, atau Afrika Selatan dengan Table Mountain-nya?. Padahal negara kita lebih besar dari negara-negara itu.

Referensi dan gambar:

Baca artikel tentang Indonesia dan lingkungan hidup lainnya:

Iklan

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Pos ini dipublikasikan di Indonesia dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

45 Balasan ke TN Komodo Mundur dari Finalis New 7 Wonders

  1. Baha Andes berkata:

    Gila Banyak banget duh duitnya…
    Biarlah Komodo yang akan bicara sendiri pada Dunia.

  2. yusuf berkata:

    Ikut menyimak Gan…

    memang kalau semua ujung-ujungnya uang pasti ada pro dan kontra .

  3. bundadontworry berkata:

    waw, gak nyangka ternyata perlu biaya yg sedemikian besar utk menjadi tuan rumah deklarasi 7 wonders ini 😦
    biarlah, mungkin memang belum waktunya, siapa tau nanti satu saat tanpa perlu biaya yg gila2 an seperti diatas TN Komodo tetap diakui dunia krn keunikan nya ,aamiin
    salam

  4. ejawantahblog berkata:

    Ikut prihatin Mas……
    Kenapa pemerintah tidak menggunakan uangnya para korupsi saja ya Mas ?

    Salam
    Ejawantah’s Blog

  5. Rienald berkata:

    Minta Nazaruddin aja uangnya , gan….

  6. sidqitp99 berkata:

    yahh, kenapa g pake uang org2 yg korupsi aja ya?? atau org2 kaya yg ada di indonesia pada berkumpul dan menyumbangkan uangnya

  7. wiihh… biayanya kok segitu banyaknya ya. 😉

  8. Nuraeni berkata:

    tapi sekarang
    komodo hampir punnah yach…

    Lestarikan selalu bintang” ..:)

  9. ragaz24 berkata:

    kok bisa gitu bos…..sis-sia aja dari aku ikut ngevote……banyakin korupsinya aja…..masa uang segitu nggak mampu,,,,,,,

  10. dyan berkata:

    saya rasa sih gengsi2 nya pemerintah aja tuh. Kalo baca pernyataan officialnya n7w, dana tsb gak harus dikeluarkan oleh pemerintah tapi dr konsorsium swasta yg bersedia jadi sponsor. Nah, masalahnya ada pd pihak swasta ini yg wanprestasi, menyalahi kontrak gitu lah. Menurut yg saya baca lho ya…
    Lagian knp sih ngotot jd tuan rumah kl mmg blm mampu ato siap dlm segi apapun, terutama dana. Toh kalopun ga jadi host juga ga ngaruh, komodo ttp bisa berkompetisi. Gengsi doang digedein, tp ga liat kemampuan, itulah pemerintah kita.
    Pertanyaan saya, yg narik mundur itu kan pemerintah Indonesia. Tapi Komodo ttp berkompetisi. Nanti kalo misalkan final resultnya Komodo beneran jadi keajaiban dunia, apa reaksi pemerintah ya? Apa ttp ngotot dg gengsinya ga ngakuin hasil voting internasional itu? Dunia aja ngakuin, yg punya aset malah ga ngakuin.. Mental tempe emang.

  11. Ping balik: Ketik Komodo Kirim ke 9818, Dukung Komodo, Gratis | Alamendah's Blog

  12. Ping balik: Para Pemimpin Dunia Dukung New7Wonders | Alamendah's Blog

  13. opickaza berkata:

    wah mantbs nih artikel boleh tuh share ke tmpat ane ya dan salm silaturahim bang atau bu

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s