Burung Perkici Buru (Charmosyna toxopei) Si Parrot Langka

Burung perkici buru atau Charmosyna toxopei merupakan parrot (burung berparuh bengkok) yang langka. Perkici buru juga burung endemik yang hanya terdapat di pulau Buru, Maluku, Indonesia. Langkanya parrot endemik pulau Buru ini terbukti dengan tidak pernah ditemukannya lagi spesies hidup sejak burung perkici buru ini ditemukan pertama kali pada tahun 1921.

Karena tidak dapat teridentifikasi kembali hingga puluhan tahun, IUCN Redlist mengukuhkannya sebagai spesies Critically Endangered, spesies dengan tingkat keterancaman paling tinggi.

Burung perkici buru ditemukan pertama kali oleh Lambertus Johannes Toxopeus, seorang Belanda pada tahun 1921. Dan sejak saat itu burung ini tidak pernah terlihat lagi secara pasti.

Burung perkici buru oleh masyarakat setempat sering disebut sebagai utu papua. Sedangkan nama binatang ini dalam bahasa Inggris adalah Blue-fronted Lorikeet. Dalam nama latin (nama ilmiah) perkici buru disebut sebagai Charmosyna toxopei (Siebers, 1930).

Burung Perkici Buru (Charmosyna toxopei)

gambar ilustrasi burung Perkici Buru (Charmosyna toxopei)

Diskripsi Perkici Buru. Buru perkici buru berukuran kecil dengan panjang hanya sekitar 16 cm saja. Bulu tubuhnya hampir seluruhnya berwarna hijau kecuali bagian kecuali bagian mahkota depan yang berwarna biru dan bagian bawah pangkal ekor yang berwarna merah.

Diduga burung perkici nan langka dan endemik pulau Buru ini hidup secara berpasangan atau dalam kelompok kecil hingga 10 individu. Burung parrot ini mengeluarkan suara kicauan menyerupai bunyi ‘ti ti ti ti ti’ yang melengking.

Habitat burung endemik pulau Buru, Maluku, Indonesia ini adalah hutan primer dan sekunder di daerah berketinggian 0 hingga 1000 meter dpl.

Jumlah populasi hingga sekarang tidak diketahui dengan pasti. Namun sebagaimana data yang Alamendah’s Blog kutip dari Birdlife Internasional, populasinya diperkirakan hanya dalam kisaran 50-250 ekor saja. Sebuah jumlah yang sangat sedikit bagi spesies burung non predator.

Karena jumlah populasi individu yang sangat sedikit, daerah persebaran yang sempit karena hanya terdapat (edemik) di satu pulau kecil saja maka IUCN Redlist memasukkannya sebagai spesies dengan tingkat keterancaman tertinggi yakni, Critically Endangered (Kritis) sejak tahun 2000. CITES juga telah memasukannya dalam daftar Apendiks II.

Burung perkici buru, si hijau kecil, berparuh bengkok, endemik lokal pulau Buru, dan sangat terancam punah ini semakin menambah panjang daftar burung-burung misterius di Indonesia. Burung misterius lantaran ditemukan sekali seterusnya tiada pernah menampakkan diri lagi.

Klasifikasi ilmiah: Kerajaan: Animalia; Filum: Chordata; Kelas: Aves; Ordo: Psittaciformes; Famili: Psittacidae; Genus: Charmosyna; Spesies: Charmosyna toxopei.

Referensi dan gambar:

Baca artikel tentang burung dan alam lainnya:

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Pos ini dipublikasikan di burung, satwa dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

28 Balasan ke Burung Perkici Buru (Charmosyna toxopei) Si Parrot Langka

  1. Saya belum pernah lihat burung Perkici Buru.
    Warnanya keren… hijau muda. 😀

  2. Adi Nugroho berkata:

    Miris ya..
    Huhuhu, gda 300ekor..
    Pdhl endemik indonesia…

  3. ahsanfile berkata:

    Kalo aku melihat burung yang cucuknya kaya gitu… otomatis aku langsung mengenalnya sebagai burung nuri

  4. marsudiyanto berkata:

    Tak kira burung prikitiu…

  5. archer berkata:

    keren ya burungnya hehe tambah lagi pengetahuan nih

  6. bundamahes berkata:

    bedanya dengan burung beo apa?! kan sama2 ijo dan sama2 bengkok paruhnya 🙄

  7. ternyata banyak juga ya burung berparuh bengkok dari yang mulai ukuran badannya kecil sampai yang besar,cumasayang ya banyak yang ditangkap dan diperjualbelikan.

  8. Mabruri Sirampog berkata:

    sayang ya kalau harus punah…. 😦

  9. hudaesce berkata:

    sekilas kok kayak burung parkit ya, bener gak sih ??? :mrgreen:

  10. anesavie berkata:

    burng yang harus dilindungi dna dilestarikan ni

  11. obat herbal TBC berkata:

    kalo liat purung gitu patuknya kaya burung pipit tuh gan , makasih buat infonya

  12. duniapiyen berkata:

    baru pertama kali liat… itu pun di gambar :p

  13. dhila13 berkata:

    warna hijaunya bagus ya pak si burung perkici ini,,

  14. riez berkata:

    ehh namanya mirip dengan Burung Perci…ehh BtW pada tahu PerCi ngak ya?

  15. Ping balik: Burung Kacamata Sangihe (Zosterops nehrkorni) | Alamendah's Blog

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.