Cucak Rawa Burung Pengicau Langka

Cucak rawa yang dalam bahasa latin disebut Pycnonotus zeylanicus merupakan salah satu burung pengicau yang banyak disuka oleh para pecinta burung. Meskipun populasi spesies cucak rowo masih berstatus rentan (Vulnerable), namun burung cucak rawa ini semakin langka sulit ditemukan di alam bebas, terutama di Jawa.

Burung cucak rawa (cucak rowo), di daerah Sunda biasa dikenal dengan cangkurawah, sedangkan di Sumatera dan Melayu disebut sebagai barau-barau. Burung cucak rawa dikenal sebagai Straw-headed Bulbul, dan Straw-crowned Bulbul dalam bahasa Inggris. Sedangkan dalam bahasa latin burung pengicau ini disebut Pycnonotus zeylanicus (Gmelin, 1789).

Ciri Fisik. Burung cucak rawa (Pycnonotus zeylanicus) berukuran sedang dengan panjang tubuh dari ujung paruh ke ekor sekitar 28 cm. Panjang ekornya saja sekitar 9 cm.

Burung cucak rawa (staw header bulbul)

Seekor burung cucak rawa

Kepala cucak rawa berwarna pucat dengan kumis hitam mencolok. Mahkota dan penutup telinga jingga jerami, punggung coklat zaitun dan bercoret putih. Paruh sepanjang 2,5 cm dengan warna hitam mengkilat (dewasa) atau berwarna kemerahan saat masih muda.

Sayap dan ekor cucak rawa (Pycnonotus zeylanicus) berwarna coklat kehijauan, dengan dagu dan tenggorokan putih. Bagian lain dari burung cucak rowo seperti dada berwarna abu-abu bercoret putih, perut abu-abu, tungging kuning, iris kemerahan, kaki coklat gelap, dan pantat kuning.

Kebiasaan, Persebaran dan Konservasi. Burung cucak rawa menyukai habitat hutan sekunder dan pinggir hutan yang berdekatan dengan lahan basah seperti sungai, rawa hingga hutan bakau yang berda di daerah dataran rendah hingga ketinggian 1.600 mdpl. Termasuk burung yang pemalu dan sering bersembunyi di balik dedaunan dan hanya terdengar suaranya yang khas.

Cucak rawa mempunyai suara kicauan yang keras, jelas, bertalun, turun naik sembarangan, tetapi berirama baku, sahut-menyahut atau dalam koor.

Cucak rawa tersebar di Asia Tenggara meliputi Myanmar, Thailand, Malaysia, Brunei, dan Indonesia. Di Indonesia burung cucakrowo dapat ditemukan di Sumatera, Kalimantan, dan Jawa. Namun keberadaan burung pengicau ini di Jawa, dan Thailand sudah sangat sulit ditemukan.

Statusnya dalam IUCN Redlist masih dianggap sebagai vulnerable (rentan), sedangkan oleh CITES burung cucak rawa dimasukkan dalam daftar Apendiks II.

Sekarang, Lebih gampang mendengarkan ratapan cucak rawa yang terperangkap dalam sangkar ketimbang mendengarkan kicauan riang burung cucak rawa di alam.

Kalsifikasi Ilmiah: Kerajaan: Animalia; Filum: Chordata; Kelas: Aves; Ordo: Passeriformes; Famili: Pycnonotidae; Genus: Pycnonotus; Spesies: Pycnonotus
zeylanicus

Nama binomial: Pycnonotus zeylanicus (Gmelin, 1789). Nama Indonesia: Cucak rawa

Referensi:

Baca artikel tentang alam lainnya:

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Pos ini dipublikasikan di satwa dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

59 Balasan ke Cucak Rawa Burung Pengicau Langka

  1. Ping balik: Kakatua Kecil Jambul Kuning Nyaris Punah | Alamendah's Blog

  2. Ping balik: Burung Hantu Burung Raja Mitos | Alamendah's Blog

  3. Ping balik: Burung Pelatuk Bawang Sarat Khasiat Mistik | Alamendah's Blog

  4. Ping balik: Download MP3 Suara Burung Kicauan | Alamendah's Blog

  5. Ping balik: Burung Madu Sangihe Burung Pematah Leher | Alamendah's Blog

  6. asfanforever berkata:

    mas gimana pendapat mas alam, kalo sekarang dari para penggemar kicauan burung itum sudah mulai ada yang menangkarkan burung cucak rawa. yah kalo aku lihat mereka para penghobi kicauan itu setidaknya sudah mulai sadar……meskipun burung hasil penangkaran itu memang untuk tujuan dipelihara, dan rasanya belum pernah aku melihat hasil penangkaran yang dilepas liarkan.

    gimana mas alam?

  7. Ping balik: Burung Cendrawasih Burung Surga (Bird of Paradise) | Alamendah's Blog

  8. Ping balik: Burung Sikatan Aceh (Cyornis ruckii) Burung Misterius | Alamendah's Blog

  9. Ping balik: Gagak Banggai (Corvus unicolor) Burung Langka Endemik Sulawesi | Alamendah's Blog

  10. Ping balik: Nama Burung Langka Itu Cochoa beccarii Bukan Cochoa beccani | Alamendah's Blog

  11. Ping balik: Burung Perkici Buru (Charmosyna toxopei) Si Parrot Langka | Alamendah's Blog

  12. Ping balik: Elang Brontok (Nisaetus cirrhatus) Burung Rajawali | Alamendah's Blog

  13. Yopita dwi listya berkata:

    Cucak rowo ternyata masih ada ya…?

  14. Ping balik: Wiwik Kelabu (Kedasih) Burung Parasit Burung Kematian | Alamendah's Blog

  15. achmad gazali ismail berkata:

    justru karena itu kami sejak th1997 mencoba menangkarkan burung ini dengan belajar sendiri ,dengan sangat bangga kami berhasil walaupun dengan berbagai macam kegagalan tapi kami sangat puas dari itu kami ingin mengajak penangkar -penangkar pemula untuk saling berbagi pengalaman .
    lihat blog kami agismafarm@yahoo.com
    agar cucu-cucu kita tidak hanya mendengar cerita si cucakrawa raja kicauan.

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.