13 Negara Rumuskan Landasan World Tiger Summit

13 negara berhasil rumuskan landasan World Tiger Summit. Ketiga belas negara pemilik harimau (Panthera tigris) atau Tiger Range Countries (TRCs) yang mengikuti Pre Tiger Summit Partners Dialouge Meeting pada 12-14 Juli 2010 di Bali berhasil merumuskan dua naskah penting sebagai landasan Konferensi Tingkat Tinggi penyelamatan Harimau (World Tiger Summit) yang akan dilangsungkan di St. Petersburg, Russia, 15-18 September 2010.

Kedua naskah yang merupakan landasan World Tiger Summit (Konferensi Tingkat Tinggi penyelamatan Harimau) adalah draf Rencana Pemulihan Harimau Dunia (Global Tiger Recovery Plan) yang merupakan draf kesepakatan antar negara untuk pelestarian harimau.

Anak harimau sumatera (Panthera tigris sumatrae) (dok: http://www.worldwildlife.org)

Naskah kedua adalah konsep Deklarasi Para Kepala Negara (Leaders Declaration) dalam rangka mendua-kali-lipatkan populasi harimau dunia di alam pada tahun 2022. Tahun 2022 merupakan tahun Harimau berikutnya dalam penanggalan Cina.

Dalam Pre Tiger Summit Partners Dialogue Meeting yang diadakan di Nusa Dua Bali pada tanggal 12 hingga 14 Juli 2010 tersebut dihadiri oleh 13 delegasi dari Bangladesh, Bhutan, China, India, Indonesia, Kamboja, Laos, Malaysia, Myanmar, Nepal, Rusia, Thailand, dan Vietnam. Ke-13 negara tersebut Tiger Range Countries (TRCs) atau negara-negara yang menjadi sebaran alami harimau.

Ke-13 negara memaparkan rencana pemulihan populasi harimau di negaranya masing-masing. Rencana di tingkat negara tersebut menjadi dasar bagi Rencana Global Pemulihan Harimau Dunia (Global Tiger Recovery Plan) yaitu sebuah rencana mendua-kali-lipatkan populasi harimau dunia di alam pada tahun 2022. Global Tiger Recovery Plan diharapkan menjadi Deklarasi Para Kepala Negara (Leaders Declaration) dalam World Tiger Summit (Konferensi Tingkat Tinggi penyelamatan Harimau) yang akan digelar di Russia.

Acara yang juga dihadiri pula oleh para pakar, Global Tiger Initiative/World Bank, LSM nasional / internasional, media masa dan lembaga donor itu menyepakati poin-poin yang akan menjadi elemen kunci dalam naskah “Deklarasi Bersama Kepala Negara” dengan poin-poin diantaranya sebagai berikut:

  • Adanya kesepakatan bahwa harimau (Panthera tigris) merupakan satwa kunci bagi sehatnya sebuah ekosistem;
  • Bahwa upaya konservasi harimau merupakan tugas dan tanggungjawab masing-masing-masing negara, tetapi dukungan finansial dan teknis dari komunitas internasional dalam upaya penyelamatan harimau alam masih sangat dibutuhkan;
  • Bahwa 13 negara akan bekerjasama dalam menangani masalah-masalah terkait harimau di lintas negara, termasuk memastikan terakomodirnya wilayah jelajah dan pengelolaan bersama kawasan konservasi harimau;
  • Mendesaknya peningkatan upaya penegakan hukum guna mengurangi penyelundupan bagian-bagian tubuh harimau dan untuk memberantas perburuan liar, salah satu penyebab hilangnya populasi harimau;
  • Perlunya mengidentifikasi dan meningkatkan upaya perlindungan habitat kunci bagi harimau (Panthera tigris), khususnya kawasan kritis tempatnya berkembang biak;
  • Meningkatkan upaya perlindungan harimau dengan mengimplentasikan tim patroli secara sistematis di kawasan habitat harimau, sekaligus melindungi satwa mangsanya.

Pre Tiger Summit Partners Dialouge Meeting, Nusa Dua, Bali (gambar: http://www.wwf.or.id)

Pertemuan di Bali merupakan tindak lanjut proses pertemuan antar negara yang pernah diadakan sebelumnya di Kathmandu, Nepal dan Hua-Hin, Thailand. Pertemuan yang diadakan di Kathmandu, Nepal pada Oktober 2009 menghasilkan rekomendasi 15 aksi global untuk menghentikan laju kepunahan dan memulihkan populasi harimau di dunia beserta komitmen sejumlah negara; sedangkan pertemuan tingkat menteri di Hua-Hin, Thailand “Asian Ministerial Conference on Tiger Conservation” telah menghasilkan Deklarasi untuk mendukung konservasi harimau dunia dan meningkatkan populasi harimau dunia menjadi dua kali lipat pada tahun 2022, yaitu Tahun Harimau berikutnya.

Saat ini jumlah harimau di seluruh dunia diperkirakan hanya tersisa 3200 individu yang terdiri atas enam subspesies yaitu harimau Sumatera (Panthera tigris sumatrae), Bengal (P. tigris tigris), Amur (P. tigris altaica), Indochina (P. tigris corbetti), Cina Selatan (P. tigris amoyensis), dan Malaya (P. tigris jacksoni). Semoga niatan baik ini mampu meningkatkan populasi harimau menjadi dua kali lipat pada tahun 2022, saat tahun Harimau tiba.

Referensi: http://www.worldwildlife.org, gambar: http://www.worldwildlife.org.

Baca artikel tentang alam lainnya:

Iklan

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Pos ini dipublikasikan di global dan tag , , , , , . Tandai permalink.

47 Balasan ke 13 Negara Rumuskan Landasan World Tiger Summit

  1. Rubiyanto berkata:

    kalau boleh dipelihara aku mau menangkarkan juga biar tambah banyak harimau di Indonesia … he he he

  2. Ruang Hati Blog berkata:

    wakil para blogger di konferensi Kang Alamendah yah?

  3. Ruang Hati Blog berkata:

    met malam minggu semua ya, semoga pada hepi dah, salam hangat

  4. doris berkata:

    sekarang jarang banget nemuin hari mau di kampung saya padahal dulu lumayan bnyak ….

  5. Rubiyanto berkata:

    Kunjungan pagi …..

  6. attayaya berkata:

    Alhamdulillah
    semoga Hutan Tesso Nilo masuk dalam program ini untuk pengembangan harimau sumatera. karena Tesso Nilo udah banyak dirambah oleh perusahaan2 besar yg dapat surat sakti dari pusat mbelgedeh

  7. BlogCamp berkata:

    Selamat siang sahabat tercinta
    Saya datang lagi untuk mengokoh-kuatkan tali silaturahmi sambil menyerap ilmu yang bermanfaat. Teriring doa semoga kesehatan,kesejahteraan,kesuksesan dan kebahagiaan senantiasa tercurahkan kepada anda .
    Semoga pula hari ini lebih baik dari kemarin.Amin

    Saya juga menyampaikan kabar gembira bahwa sahabat mendapatkan tali asih dari manajamen BlogCamp Group atas partisipasi anda pada acara Kontes dalam rangka BlogCamp’s Anniversary. Silahkan cek di http://abdulcholik.com/2010/07/18/cemerlang-blogcamp-2010
    Salam hangat dari Surabaya

  8. binaural beats berkata:

    ya bener, harimau sebagai mata rantai makanan paling atas menjadi tolok ukur kesehatan hutan rimba
    sehatkan hutan rimba

  9. munir ardi berkata:

    mampir menengok sahabat

  10. yani berkata:

    berkunjung 🙂 lama ngga jalan2 kemari, eh ada harimau. mudah2an harimau di Indonesia bisa diselamatkan dgn segera.. kan spesiesnya udah langkaaa 😦

  11. Ping balik: Indonesia Tuan Rumah Simposium Ilmuwan Biologi dan Konservasi | Alamendah's Blog

  12. Ping balik: Harimau Jawa Sudah Punah? | Alamendah's Blog

  13. Blog mashudi berkata:

    Tiger?? Harimau dong,emang harimau tidak sekejam hari-maunisa

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s