Gua Pancur Hancur

Gua Pancur dahulu kala (Foto diambil dari http://www.jawatengah.go.id/framer.php?SUB=potensi&DATA=wisata&KOTA=kabupaten_pati )

Gua Pancur dahulu kala (Foto  http://www.jawatengah.go.id)

Pertengahan tahun 1995 (bulannya aku lupa, apalagi tanggalnya), untuk pertama kali aku berjumpa dengan gua Pancur ini. Kedatanganku saat itu lantaran aku diajak oleh pembinaku untuk menyaksikan Raimuna Daerah (Raida) Gerakan Pramuka Kwartir Daerah Jawa Tengah yang dihelat di sana. Ya, Raimuna Daerah, pertemuan (perkemahan) Pramuka Penegak se Jawa Tengah dilaksanakan di Gua Pancur . Sebuah gua yang terletak di kaki Pegunungan Kapur Utara (Pegunungan Kendheng) yang terletak di desa Jimbaran Kecamatan Kayen Kabupaten Pati. Sekitar 20 km ke arah selatan kota Pati.

Raimuna Daerah itu pulalah yang menandakan dibukanya objek wisata Gua pancur sebagai salah satu tempat tujuan wisata andalan di Kabupaten Pati. Peresmian sendiri dilakukan Gubernur Jawa Tengah.

Potensi Gua Pancur

Gua Pancur merupakan sebuah gua di kawasan katuan kapur (karst) yang mempunyai lorong sepanjang lebih kurang 7.356 meter (7 km). Dan sebagaimana lazimnya gua-gua yang terbentuk secara alami di balik perut Pegunungan Kapur Kapur Utara, gua ini dipenuhi oleh bebatuan stalaktit dan stalakmit, tentu menjadi daya tarik tersendiri.

Di dalam gua terdapat aliran sungai dengan air yang mengalir keluar dengan kedalaman sebatas pinggul orang dewasa, merupakan mata air yang berasal dari ujung gua paling dalam, dan tak pernah kering, meskipun musim kemarau panjang. Debit air yang keluar dai mulut gua lebih kurang 40 liter/detik

Beberapa daya tarik lainnya, aliran sungai dalam gua tersebut juga terdapat beberapa jenis ikan besar maupun kecil,yang tak pernah bisa dipancing.

Di dalam gua ini terdapat batuan kapur yang bentuknya patung mirip seekor kuda yang oleh warga setempat diberi nama sebagai watu jaran (batu kuda).

Di luar gua dibangun sebuah danau buatan yang sekaligus dapat digunakan sebagai kolam pemancingan. Danau buatan ini menampung air yang keluar dari dalam gua untuk selanjutnya dialirkan menuju sawah dan perkampungan warga setempat. Di atas danau terdapat sebuah rumah makan.

Kondisi terkini

Gua Pancur saat ini (Foto: arrusyda.wordpress.com)

Gua Pancur saat ini  (foto: arrusyda.wordpress.com)

Beberapa tahun lalu objek wisata ini pernah dikelola oleh Dinas Pariwisata Kabupaten Pati bekerja sama dengan pihak PDAM Kabupaten Pati. Pada tahun 2004, Pemkab Pati juga menjalin kerja sama dengan H Amir, seorang petani tambak bandeng air tamar, warga Desa Talun, Kayen.

Sebulan yang lalu ketika saya jeng-jeng (jalan-jalan) ke sana semuanya telah berubah 180 derajat. Sarana dan prasarana yang telah ada semakin tidak terawat. Lingkungan batu karst di sekitar guapun ikut rusak parah akibat penambangan phospat liar yang terjadi sekitar pertengahan 2008.

Di muka mulut gua yang seharusnya sudah tumbuh sekumpulan pohon yang tahun 1995 dulu ditanam oleh Gubernur Jawa Tengah, Ketua Kwartir Daerah  Gerakan Pramuka Provinsi Jawa Tengah dan Bupati Pati saat itupun tidak berbekas sama sekali. Apalagi pohon yang ditanam oleh para (sekedar) Pramuka peserta Raimuna Daerah. Dan anehnya, tidak ada satu pihakpun yang merasa ‘dirugikan’.

Gambar-gambar ini saya dapatkan dari arrusyda.wordpress.com dan http://www.jawatengah.go.id; pemuatan gambar hanya sebagai ilustrasi, jika foto-foto tersebut berhak cipta, mohan diikhlaskan.

Baca artikel tentang alam lainnya:

Iklan

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Pos ini dipublikasikan di kerusakan alam, Pati, wisata dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

23 Balasan ke Gua Pancur Hancur

  1. Ping balik: Pantai Manalusu | Alamendah's Blog

  2. Ping balik: TPA Pati, Alternatif Wisata Lokal Warga Pati | Alamendah's Blog

  3. agung saputro berkata:

    sekarang gua pancur sudah mulai diperbaiki kembali mbak mas semuanya,,,keadaan sekarang sudah mulai tertata rapi,,,saya yang tergabung dalam komunitas gasong comunity bergotong royong dengan para pemuda gasong untuk menata kembali gua pancur.

  4. coklat yuliani abiz berkata:

    saya baru saja pulang dari goa pancur sudah mulai ada penataan sana sini, klo boleh sedikit saran mata air yg mengalir kedanau nya dibikin danau buatan untuk snorkling ( seperti wisata ponggok klaten) insha allah jauh lbh keren dan menarik wisatawan krn snorkling wisata air yg menyenangkan. dgn danau seluas itu kita bisa bersnorkling dgn biaya murah dan aman

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s