Citarum Menjadi Sungai Paling Tercemar di Dunia

Citarum sungai paling tercemar di dunia, begitu gelar terbaru yang diberikan oleh salah satu situs online terbesar di Amerika Serikat, huffingtonpost.com. Sungai Citarum yang terletak di Bandung, Indonesia ini ditasbihkan sebagai salah satu dari sembilan tempat paling tercemar di dunia.

Situs huffingtonpost.com, 31 Agustus kemarin, memasukan Citarum sebagai satu dari sembilan tempat paling tercemar polusi buatan manusia di seluruh dunia. Delapan tempat lainnya adalah Kota Los Angeles, Kota Linfen di China, Delta Niger di Nigeria, London, Kota Dzerzhinsk di Rusia, Kota Phoenix di AS, Kota La Oroya di Peru, dan Danau Karachay di Rusia.

Pemberian gelar tempat paling tercemar di seluruh dunia, termasuk sungai citarum, oleh situs asal Amerika tersebut memang tidak menyebutkan kriteria atau tolok ukur penilaian. Pengelola situs hanya menyatakan, “Saat populasi dunia melonjak hampir 7 miliar, kami di HuffPost Green memutuskan untuk melakukan sebuah tur virtual ke beberapa tempat di dunia yang paling tercemar.”

Sungai Citarum di Jawa Barat dengan aneka sampah yang mencemarinya (Gambar: huffingtonpost.com)

‘Anugerah’ untuk Sungai Citarum, Jawa Barat, Indonesia sebagai sungai paling tercemar di bumi ini semakin melengkapi berbagai rekor buruk yang pernah diterima Indonesia sebelumnya seperti kota dengan polusi udara terparah dan negara dengan laju deforestasi hutan tertinggi.

Selain Citarum yang dinilai sebagai sungai paling tercemar, situs ini juga menasbihkan 8 tempat lainnya yang meliputi Linfen (Cina) sebagai kota paling tercemar di bumi, Los Angeles sebagai kota dengan pencemaran ozon terparah, Delta Niger (Nigera) sebagai lokasi paling tercemar minyak di dunia, Greater London (Inggris) sebagai lokasi dengan polusi udara terburuk di dunia.

Selain itu, Dzerzhinsk (Rusia) yang merupakan situs pembuangan bagi 300 ribu ton sampah kimia, Phoenix-Mesa-Scottsdale (AS) didaulat sebagai tempat terburuk atas cemaran partikel bulat (kandungan campuran debu, soot dan aerosol), La Oroya (Peru) yang tercemar oleh zinc, timbal, tembaga, timah dan belerang dioksida dari proses penambangan bijih besi, dan Danau Karachay (Rusia) yang menjadi lokasi pembuangan sampah nuklir.

Sungai Citarum, Jawa Barat. Sungai Citarum (Ci Tarum), merupakan sungai terpanjang dan terbesar di Jawa Barat. Panjang alur sungainya mencapai 300 km lebih dengan Daerah Aliran Sungai (DAS) mencapai seluas 562.958 ha. Sungai ini juga termasuk satu diantara 13 sungai dengan tingkat kerusakan Daerah Aliran Sungai tertinggi di Indonesia, sebagai mana pernah saya tulis dalam artikel Kerusakan Sungai dan Daerah Aliran Sungai di Indonesia.

Di sepanjang aliran sungai terdapat lebih dari 500-an pabrik yang saling berlomba memenuhi sungai ini dengan berbagai limbah. Lebih dari 5 juta penduduk tinggal di kanan kiri sungai, juga ikut berlomba memenuhi sungai dengan berbagai sampah dan limbah rumah tangga. Padahal 5 juta penduduk ini juga mengandalkan air sungai untuk memenuhi berbagai kebutuhan sehari-sehari.

Siapapun yang menyaksikan sungai Citarum pasti langsung disuguhi oleh luapan sampah. Bahkan, sungai terpanjang di Jawa Barat ini lebih pas disebut sebagai sungai sampah.

Tapi benarkah sungai Citarum pantas dianugerahi sebagai sungai paling tercemar di seluruh dunia?. Marilah kita terima anugerah gelar sungai paling tercemar dari huffingtonpost.com ini sebagai sebuah jeweran buat kita semua agar kita sadar. Jangan sampai tahun depan, atau bahkan besok kita kebanjiran gelar semacam ini. Cukup sungai yang mendapatkan gelar tempat paling tercemar, jangan diikuti oleh danau, laut, gunung, kota, ataupun apapun di negeri ini.

Referensi:

Baca artikel tentang alam lainnya:

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Pos ini dipublikasikan di kerusakan alam, lingkungan hidup dan tag , , , , , . Tandai permalink.

61 Balasan ke Citarum Menjadi Sungai Paling Tercemar di Dunia

  1. mariasunarto berkata:

    ya sudah dari pada omdo , ayo ambil jaring ,kita jaring ramai2 dan taruh aja dipinggirannya , atau dikantongin dan ditumpuk-tumpuk. setinggi apa nanti tumpukannya.

  2. bundadontworry berkata:

    duh, kenapa sungai jadi tempat pembuangan akhir sampah ya ???
    menyedihkan sekali………..
    apakah masih bisa diselamatkan, Mas Alam?
    kalau melihat gambarnya………………kayaknya jauh sekali dr harapan utk bisa dibersihkan lagi ya 😦
    salam

  3. monda berkata:

    aduh, citarum
    memelas banget,….prihatin

  4. arkasala berkata:

    setuju dengan pendapatnya @Sejatee
    selalu menemui berita menyedihkan setiap hari 😦

  5. muamdisini berkata:

    wah..apalagi ini..
    kasihan alam Indonesia, semakin tercemari…
    sungai ini kan yang melewati kawasan Bekasi dan Karawang ya mas…
    padahal Sungai Citarum merupakan sungai yang penting dalam sejarahnya

  6. Arkan berkata:

    Ya Allah kasihan sekali saya melihatnya…
    bukannya gelar yang membanggakan, eh malah kebalikannya.

    blogwalking

  7. pong-Q berkata:

    temen wilang tuh di sungai citarum
    sampe sa at ini blum ada kabar na
    mungkin ketimbun sampah kali ye
    orang sampah na kaya gitu banyak na……

  8. Ping balik: 4.408 Kali Bencana Alam dalam 5 Tahun | Alamendah's Blog

  9. Ping balik: Penyebab dan Dampak Pencemaran Air Oleh Limbah Pemukiman | Alamendah's Blog

  10. Ping balik: Kerusakan Garis Pantai Indonesia Capai 20 Persen | Alamendah's Blog

  11. Ping balik: Desalinasi Memanfaatkan Air Laut untuk Minum | Alamendah's Blog

  12. Ping balik: Twilight Express » Blog Archive » Menanak Nasi

  13. Ping balik: Blog Action Day 2010; Air Bersih | Alamendah's Blog

  14. Ping balik: Krisis Air Bersih di Indonesia yang Kaya Air | Alamendah's Blog

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.