Bertan (Eugeissona utilis) Palem Endemik Kalimantan

Bertan (Eugeissona utilis) sang Palem Endemik Kalimantan ini tidak banyak yang mengenalnya. Bertan yang disebut Kadjatoa dalam bahasa lokal, diyakini sebagai salah satu palm (palmae) yang hanya dapat di jumpai di lereng gunung Lumut di Kabupaten Paser, Kalimantan Timur.

Tumbuhan palem yang oleh masyarakat Dayak Punan diambil dimanfaatkan sebagai penghasil sagu ini ternyata termasuk salah satu dari belasan jenis palem yang dilindungi di Indonesia berdasarkan PP No. 7 Tahun 1999. Tak salah jika termasuk dalam daftar tanaman yang dilindungi mengingat habitat bertan (Eugeissona utilis) yang endemik Kalimantan.

Batang palem bertan (Eugeissona utilis) (gambar: http://www.pacsoa.org.au)

Bertan yang mempunyai nama latin Eugeissona utilis, dan oleh masyarakat setempat disebut sebagai Kadjatoa dalam bahasa Inggris dikenal sebagai “wild bornean sago palm” yang berarti Sagu Liar Borneo.

Palem bertan atau wild bornean sago palm tumbuh secara berumpun dengan tinggi sekitar 9 meter dan diameter batang mencapai 20 cm. Daun bertan (kadjatoa) tumbuh menyirip pada pelepah yang berduri rapat.

Bunga tumbuh di ujung batang bertan dengan panjang bunga mencapai 2 meter. Dari perbungaan ini menghasilkan buah yang keras bersisik menyerupai salak dengan panjang sekitar 10 cm dan lebar 5 cm.

Bertan diyakini merupakan tumbuhan palem endemik Kalimantan. Hingga saat ini, jenis palem yang dilindungi ini hanya bisa ditemukan di satu lokasi di salah satu lereng gunung Lumut yang terletak di Kabupaten Paser provinsi Kalimantan Timur. Habitatnya ini terdapat hingga ketinggian 750 meter dpl.

Namun endemikitas bertan yang hanya terdapat di Kalimantan perlu dilakukan penyelidikan lebih lanjut. Tapi yang pasti dari 9 jenis (spesies) anggota genus Eugeissona yang ditemukan di dunia. 2 jenis diantaranya terdapat di Semenanjung Malaya (termasuk Sumatera) dan 4 spesies terdapat di Kalimantan.

Manfaat Bertan. Bertan atau Kadjatoa termasuk jenis palem yang mempunyai kualitas sagu yang baik. Sagu yang dihasilkan dari batang bertan merupakan makanan pokok orang-orang Dayak Punan yang mengembara dan makanan darurat untuk penduduk lainnya.

Tunas muda tanaman endemik dari Gunung Paser Kalimantan Timur ini dapat diolah sebagai sayuran. Daun bertan dimanfaatkan untuk atap rumah. Endosperma muda biji dan serbuk sari Kadjatoa juga dapat dimakan. Akar palem bernama latin Eugeissona utilis ini dapat digunakan untuk membuat tongkat, tangkai payung dan berbagai bentuk anyaman setelah dibelah-belah.

Mungkin, sobat-sobat yang ingin melihat wujud dari bertan Sang Palem Endemik Kalimantan, tidak perlu lagi bersusah payah mendaki gunung Lumut, menurut situs Kebun Raya Purwodadi, Kebun raya yang terdapat di Jawa Timur ini mempunyai koleksi beberapa palem langka yang salah satunya adalah bertan (Eugeissona utilis).

Terlepas apakah tanaman ini memang endemik Kalimantan dan hanya terdapat di lereng Gunung Lumut saja atau terdapat di daerah lain, yang pasti bertan menjadi salah satu bukti betapa kayanya tingkat keanekaragaman hayati Indonesia.

Referensi: http://www.proseanet.org/prohati4/browser.php?docsid=224; http://www.pacsoa.org.au (gambar)

Klasifikasi Ilmiah: Kerajaan: Plantae (Tumbuhan); Sub Kerajaan: Tracheobionta (Tumbuhan berpembuluh); Super Divisi: Spermatophyta (Menghasilkan biji); Divisi: Magnoliophyta (Tumbuhan berbunga); Kelas: Liliopsida (berkeping satu / monokotil); Sub Kelas: Arecidae; Ordo: Arecales; Famili: Arecaceae (suku pinang-pinangan / palem); Genus: Eugeissona; Spesies: Eugeissona utilis.

Nama latin: Eugeissona utilis; Nama Indonesia: Bertan.

Baca artikel tentang alam lainnya:

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Pos ini dipublikasikan di flora dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

70 Balasan ke Bertan (Eugeissona utilis) Palem Endemik Kalimantan

  1. dira berkata:

    Sepertinya pernah liat, tetapi apa itu ya? Sama gak dengan istilah “gebang” kalau dalam literatur bahasa Indramayu – Cirebon?

  2. Zippy berkata:

    Waduw..saya kok baru tau ya mas jenis palem yang satu ini 😀
    Namanya unik dan masih awam di telinga.
    Tapi pantes aja, soalnya belum pernah lihat 😀

  3. mariasunarto berkata:

    dulu sewaktu masih smp aku sering main2 kekebun raya purwodadi ,lawang.mandi dibawah air terjun , ada juga jenis pohon itu disana. indahnya masa lalu.

  4. Ping balik: Teratai Tanaman Air dengan Bunga Mempesona | Alamendah's Blog

  5. wongtani berkata:

    semangat pagi !
    aku yang dikalimantan malah belum tau nih…trims mas info yg sangat berguna

  6. Ping balik: Mangga Kasturi Maskot Kalimantan Selatan yang Punah In Situ | Alamendah's Blog

  7. Ping balik: Daftar Cagar Alam Indonesia di Pulau Kalimantan | Alamendah's Blog

  8. Ping balik: Pohon Lempaung, Limpasu atau Kalampesu (Baccaurea lanceolata) | Alamendah's Blog

  9. arek gaptek berkata:

    izin nyimak dan salam kenal

  10. Ping balik: Palem Merah Pinang Merah (Cyrtostachys renda) Maskot Jambi | Alamendah's Blog

  11. Ping balik: Mengenal Nipah atau Nypa fruticans | Alamendah's Blog

  12. Ping balik: Palem Jawa (Ceratolobus glaucescens) Rotan Endemik Jawa | Alamendah's Blog

  13. Ping balik: Daftar Tumbuhan Endemik Indonesia | Alamendah's Blog

  14. Ping balik: tugas pip « Feraasmarita's Blog

  15. Ping balik: Daftar Tumbuhan Dilindungi di Indonesia | Catatan Singkat | Alamendah's Blog

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.