Bercumbulah dengan alam

Kemarin, 31 Mei 2009, meski saya tahu anak-anak ReKSAPALA mengadakan pertemuan untuk membuat perencanaan kegiatan untuk mengisi masa liburan sekolah, aku lebih memilih untuk tidur di rumah. Bukannya gak peduli lagi, tetapi badan ini rasanya pegel semua setelah sehari sebelumnya mendampingi adik-adik pramuka dari MTs Miftahul Falah Jakenan yang mengadakan ujian SKK Jalan Kaki. Bayangkan sudah uzur begini diajak jalan kaki 10 km lebih, untung dengkul gak coplok.

Tetapi belum lagi mimpi saya berakhir, Si Syeh Nurroin, kepala sukunya ReKSAPALA ngebel aku dan memaksaku untuk turut hadir dalam pertemuan itu. Ya, mau apa dikata, meski sudah telat hampir setengah jam, akhirnya saya berangkat juga. Sesampainya di TKP, acara ternyata telah dimulai. Busyet, ni anak tumben-tumbennya on time, pikirku.

paijo, huda, roin Singkat kata singkat cerita (kayak syair lagu dangdut aja), anak-anak ReKSAPALA sepakat untuk mengadakan acara muncak bareng di Puncak Argojembangan Kudus. Lho, kok Muria lagi?, tanyaku berbisik pada seorang teman yang ada di sebelahku. Yang kuingat beberapa minggu yang lalu si kepala suku dan beberapa pengawal pribadinya pernah datang ke rumah saya dan mengutarakan niatnya untuk menaklukkan Gunung Ungaran. Saya pun telah merekomendasikan beberapa nama untuk menjadi leader mereka jika ke Gunung Ungaran. Lha, ini kok cuman ke Muria padahal kemarin baru saja dari Argowiloso dan Air Tiga Rasa?.

Belum lagi yang kutanyai menjawab pertanyaanku, seperti tahu apa yang saya pikirkan, si kepala suku sudah cas cis cus menceritakan ihwal perihal dan duduk perkaranya. Menurutnya rencana semula yang akan ke Gunung Ungaran terpaksa ditunda lantaran ini kali banyak anak-anak baru yang berminat untuk ikut serta. Jika tetap pada rencana semula, bisa-bisa mereka pada ngabur semua mengingat ongkos dan lain sebagainya termasuk berita terakhir tentang insiden hilangnya beberapa pendaki di Gunung Argopuro Jawa Timur.

“Yang terpenting bagi kita adalah kita bisa kembali bercumbu dengan alam”, katanya. Aku pun cuman manggut-manggut, tumben ini anak bisa ngomong puitis kayak gitu.

gendukTetapi harus aku akui, kita tidak perlu selalu mengejar target puncak tertinggi ataupun kegiatan yang spektakuler semacam aksi penanaman seribu-satu pohon. Kegiatan seperti itu terkadang hanyalah hasrat yang terlalu mementingkan ego pribadi. Apalagi jika terlalu dipaksakan lantaran keterbatasan tenaga, daya, dan biaya. Bisa-bisa hanya menjadi kegiatan yang “sekali aksi, seterusnya mati”.

Yang terpenting, kita meski memberi kesempatan kepada para pemula untuk ikut merasakan nikmatnya bercumbu dengan alam. Siapa tahu setelah merasakan pengalaman bercumbu yang pertama kali itu kemudian timbul 03_ACT_MORE_TREEPLANTING2kesadaran untuk ikut berperan serta dalam usaha pelestarian lingkungan hidup.

Walaupun kesadaran itu lebih disebabkan karena adanya keinginan untuk tetap bisa bercumbu dengan alam. Namun bagaimanapun juga bercumbu dengan alam lebih nikmat ketimbang memperkosa alam. Nikmat buat manusia, nikmat buat alam.

Akhirulkalam, Selamat bercumbu dengan alam di Puncak Argojembangan. Sorry, saya tidak bisa ngikut karena pas tanggal 26-28 Juni itu aku pun harus mempersiapkan aksi bercumbu dengan alam, meskipun kali ini dalam bentuk perkemahan pramuka.

Iklan

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Pos ini dipublikasikan di hobi, kegiatan alam bebas, lingkungan hidup dan tag , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

38 Balasan ke Bercumbulah dengan alam

  1. fitri alifah berkata:

    kayaknya suka bertualang nih :). keren

    Belajar SEO Para Pemula

    • alamendah berkata:

      bertualang merupakan sarana untuk mendekatkan diri kepada kepada sang pencipta alam semesta juga sebagai media edukatif yang rekreatif. Efeknya membuat kita semakin sayang kepada alam yang timbul niatan untuk ikut melestarikannya. (uwih… kok jadi ceramah, sih)

  2. kenangamu berkata:

    boleh mas mari tukeran Link…
    konfirmasi kalo sudah dipasang yah..

    thanks sdh mampir

  3. Putri Sarinande berkata:

    betul, segala sesuatu yang berupa perkosaan tidak baik 😉 sebab ada salah satu pihak yang merugi. dalam hal ini, alam tentu lebih sering merugi. lebih baik bercumbu. sama-sama enak sama-sama senang… 😉

    NB : yah, aku pun demikian. tak sukanya aku pada kalimah “sekali berarti (sesudah itu mati)” malasnyaaa 😀

  4. zefka berkata:

    dengar cerita dari teman2 sih, naik gunung itu nikmat banget. Sayang… gw gak pernah naik gunung meskipun gw kuliah di geologi 🙂

  5. Ping balik: Hutan Bakau Di Pati « Alamendah's Blog

  6. Ping balik: Bukan Tokoh Terkenal « Alamendah's Blog

  7. Farid berkata:

    Alam akan mengajarkan kt banyak hal 🙂 salam kenal.

  8. Ping balik: Jomblo Muncak Abiyoso Dimalam Satu Sura « Alamendah's Blog

  9. rouftracal berkata:

    awalnya sih mencoba cari kata bercumbu… e…ketemu postingan ini, kan biasanya kata bercumbu selalu identik dengan porn, ups … sorry. pasalnya aku ingin cari kata2 yang pas buat posting besok.
    salam ya, maskipun jauh…kalo didunia maya, jauh tu tidak terasa.

  10. t3ph berkata:

    haha wah laen kali kalo sedang bercumbu dengan alam, bole donk dipajang foto2nya. biar kita semakin ngiler gitu.. Thanks sudah mengunjungi blog saya

    http://nyonyakecil.wordpress.com

  11. Aksan berkata:

    thanks Kawan..,”bercumbu dengan alam” sepatutnya dilakukan setia saat.., mencintai,..memelihara..menyenangkan…melestarikan..alam, alangkah bahagianya..Insya Allah , Mas Alamendah mendapatkan rhidonNya

    • alamendah berkata:

      Orang jawa bilang; witing trisna jalaran seka kulina (cinta itu karena terbiasa). Semoga dengan bermula dari aktifitas bercumbu dengan alam ini bisa menumbuhkan rasa cinta kepada alam.
      Dengan bercumbu dengan alam semoga membuka mata hati kita bahwa kemegahan alam itu ada yang menciptakan. Dan yang mampu menciptakan sesuatu yang megah tentunya jauh lebih megah.
      Maaf jjika ada yang salah.

  12. Ping balik: Mengenal Bahaya Kemasan Plastik dan Kresek « Alamendah's Blog

  13. stainless tanks berkata:

    Makin dekat sama alam makin dekat sama sang pencipta……..

  14. esce berkata:

    wah…………gmana nih kabar REKSAPALA caiki setelah sekian lama dirimu aku tinggalkan,,hehehehehehehehehehehehe,kasih informasinya donk

  15. Ping balik: Tips Mendaki Gunung untuk Pendaki Pemula | Alamendah's Blog

Tinggalkan Balasan ke alamendah Batalkan balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.