Tuntong Laut – Batagur borneoensis Salah Satu Reptil Terlangka

Tuntong laut atau Batagur borneoensis merupakan salah satu reptil terlangka di dunia. Di Indonesia, tuntong laut termasuk satu diantara 7 reptil paling langka dan terancam punah. Bahkan Wildlife Conservation Society dan Turtle Conservation Coalition, memasukkan tuntong laut dalam Top 25 Endangered Tortoises and Freshwater Turtles (25 Penyu dan Kura-Kura Paling Terancam Punah).

Selain itu, reptil yang dilindungi di Indonesia ini juga menyandang status Spesies Critically Endangered dari IUCN Redlist serta terdaftar sebagai apendiks II CITES.

Tuntong laut dalam beberapa bahasa daerah disebut sebagai beluku, tuntong semangka dan tuntung (Sumatera), kura-kura jidat merah (Kalbar), tumtum (Kaltim). Dalam bahasa Inggris dikenal sebagai Painted Batagur, Painted Terrapin, Saw-jawed Terrapin, atau Three-striped Batagur. Sedangkan nama ilmiah hewan ini adalah Batagur borneoensis yang mempunyai sinonim Callagur borneoensis dan Emys borneoensis.

Tuntong Laut Batagur borneoensis

Tuntong Laut (Batagur borneoensis) jantan (bawah) dan betina (atas)

Diskripsi Tuntong Laut. Tuntong laut merupakan salah satu jenis kura-kura yang lebih banyak hidup di air payau. Karapas tuntong laut berukuran sekitar 60 cm. Tuntong laut laki-laki memiliki tiga garis hitam yang membujur sepanjang karapas. Sedangkan pada betina berwarna coklat ke abu-abu. Kepala betina berwarna coklat sedangkan laki-lakinya memiliki kepala berwarna abu-abu atau putih.

Tuntong laut (Batagur borneoensis) memakan daun, tunas, buah mangrove, dan kerang. Telurnya berukuran 68-76 x 36-44 mm yang diletakkan di sarang yang dibuat di pantai. Dalam satu sarang, terdapat antara 12-22 butir telur. Sebagian besar aktifitas dilakukan di dalam air, dan hanya sesekali berada di luar air dan berjemur di pinggir sungai atau di atas batang-batang kayu.

Habitatnya adalah muara, anak sungai, hutan bakau dan daerah lain yang masih dipengaruhi oleh pasang surut air laut. Sedangkan daerah sebaran alami tuntong laut meliputi Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, dan Thailand. Di Indonesia tuntong laut ini mendiami daerah pesisir pantai di pulau Sumatera dan Kalimantan.

Ancaman dan Konservasi. Populasi tuntong laut (Batagur borneoensis) tidak diketahu secara pasti. Namun berbagai pihak meyakini terus mengalami penurunan. Ancaman yang mengakibatkan penurunan populasi tuntong laut terutama diakibatkan oleh perburuan dan perdagangan satwa baik daging, karapas, telurnya, maupun anakannya untuk dijadikan hewan peliharaan. Selain itu, hilang dan rusaknya habitat mulai dari pantai, sungai dan hutan bakau, pun menjadi salah satu penyebab semakin langkanya reptil ini.

Karena populasinya yang diyakini semakin menurun dan perburuan dan perdagangan satw3a ini yang terus berlangsung IUCN Redlist memasukkan tuntong laut dalam kategori satwa kritis (Critically Endangered). Sedangkan CITES memasukkannya dalam daftar Apendiks II.

Bahkan Wildlife Conservation Society dan Turtle Conservation Coalition, memasukkan tuntong laut dalam Top 25 Endangered Tortoises and Freshwater Turtles (25 Penyu dan Kura-Kura Paling Terancam Punah). Di Indonesia sendiri, tuntong laut termasuk satwa yang dilindungi berdasarkan PP. No. 7 Tahun 1999.

Saat browsing saya masih saja menemukan beberapa situs jual beli hewan online yang menawarkan anakkan tuntong laut sebagai hewan peliharaan. Sungguh sangat disayangkan, hewan yang di alam sangat terancam punah ini masih saja dimanfaatkan oleh sebagian kita demi mendapatkan keuntungan pribadi.

Klasifikasi ilmiah: Kerajaan; Animalia. Filum: Chordata. Kelas. Reptilia. Ordo: Testudines. Famili: Geoemydidae. Gebus: Batagur. Spesies: Batagur borneoensis.

Referensi dan gambar:

Baca artikel tentang reptil dan hewan lainnya:

About these ads

Tentang Alam Endah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Tulisan ini dipublikasikan di satwa dan tag , , , , , . Tandai permalink.

14 Balasan ke Tuntong Laut – Batagur borneoensis Salah Satu Reptil Terlangka

  1. monda berkata:

    lebih cantik yg jantan ya, warnanya lebih menarik dan cerah

  2. arif berkata:

    tadi sekilas kirian bacanya batagor, mirip makanan hehe. kura2 jarang liat neeh saya, juga cukup jauh dari lingkungan payau atau mangrove :D

  3. yadibarus berkata:

    kok jantannya sembunyi mas? heheheh

  4. Eka berkata:

    Thanks buat sharing ilmunya. Nice blog. Salam kenal dari Jakarta.

  5. sscorporation11 berkata:

    Memang diperlukan kesadaran dari semua pihak untuk dapat melindungi hewan2 langka ini..

  6. Ely Meyer berkata:

    cantik ya jenis kura kuranya

  7. esti sulistyawan berkata:

    Baru tahu ada hewan nama tuntong :)

  8. Applaus Romanus berkata:

    oh kura kura toh.. dikirain penyu…. warnanya aneh sih… makasih ilmunya mas…

  9. anny berkata:

    Kura-kura air payau ini lucu penampilannya hehehe jantan dan betina beda ya tempurungnya :D

  10. agiptek berkata:

    Flora dan fauna langka harus dilestarikan
    pemerintah harus membantu dan mempermudah para aktifis lingkungan hidup

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s