Bunga Ashar Kembang Pukul Empat

Bunga ashar dikenal juga sebagai kembang pukul empat atau Four o’clock plant yang dalam bahasa latin disebut Mirabilis jalapa L. Meskipun bunga ashar atau kembang pukul empat bukan bunga asli Indonesia melainkan berasal dari Meksiko, namun bunga ashar ditetapkan sebagai flora identitas provinsi Lampung.

Dinamakan bunga ashar atau asar dan kembang pukul empat lantaran kebiasaan bunga ini yang mekar pada sore hari sekitar pukul empat sehingga pada jaman dulu masyarakat Lampung menggunakannya sebagai pertanda masuknya waktu sholat Ashar. Karena itu bunga ashar atau kembang pukul empat sering ditanam di pekarang atau di depan surau.

Tumbuhan hias ini sering disebut juga sebagai kederat, segerat, tegerat (Jawa), noja (Bali), pukul ampa (Minahasa), bunga tete apa, bunga-bunga parangghi (Makasar), bunga-bunga parengki (Bugis), lore laka (Timor), kupa oras (Ambon), Cako rana (Ternate), kembang asar (Lampung), kembang pagi sore, kempang pukul empat, bunga waktu kecil (Melayu).

Bunga ashar atau kembang pukul empat

Bunga ashar atau kembang pukul empat

Sedangkan dalam bahasa Inggris bunga ini disebut Four o’clock plant. Nama latin tumbuhan ini adalah Mirabilis jalapa. Nama “Jalapa” diambil dari nama sebuah kota di Meksiko. Sinonimnya antara lain Jalapa congesta Moench, Nyctago jalapae (L.) DC., Mirabilis xalapa Noronha, Mirabilis suaveolens Billb. ex Beurl., dan Mirabilis planiflora Trautv.

Ciri-ciri Bunga Ashar. Tanaman hias ini mempunyai bunga berbentuk menyerupai terompet kecil. Warna bunganya beraneka ragam sesuai dengan jenisnya. Ada yang merah, putih, kuning, bahkan kadang-kadang dalam satu pohon terdapat warna campuran.

Batang bunga ashar (Mirabilis jalapa) tegak, bulat, permukan licin, dan bercabang-cabang dengan tinggi sekitar 50-80 cm. Daunnya berbentuk hati dengan ujung runcing. Panjang daunnya sekitar 3 – 15 cm dengan lebar antara 2 – 9 cm. Bijinya berbentuk bulat berkerut. Pada waktu muda bijinya berwarna hijau, kemudian berubah menjadi hitam kehitaman. Akhirnya pada saat matang bewarna hitam sepenuhnya.

Meskipun bukan tumbuhan asli Indonesia, tetapi bunga ashar sekarang tumbuh tersebar di berbagai wilayah di Indonesia. Tanaman yang kemudian ditetapkan menjadi bunga khas provinsi Lampung ini dapat tumbuh pada dataran rendah hingga daerah berketinggian 1.200 meter dpl. Perbanyakan tumbuhan ini dapat dilakukan dengan biji.

Bunga ashar atau kembang pukul empat

Bunga ashar atau kembang pukul empat

Pemanfaatan Bunga Pukul Empat. Kembang pukul empat atau bunga ashar selain digunakan sebagai penanda masuknya waktu sholat ashar, sejak jaman dahulu sudah dimanfaatkan untuk berbagai kebutuhan.

Salah satu manfaat bunga ashar adalah sebagai tanaman obat. Beberapa bagian yang dapat dimanfaatkan sebagai obat antara lain daun Mirabilis jalapa yang berkhasiat sebagai obat bisul dan akarnya yang dapat digunakan untuk mengobati sembelit dan bengkak. Manfaat lain adalah bijinya yang dapat dijadikan bedak setelah menambahkannya dengan bahan-bahan lain.

Syukur, bunga ashar atau kembang pukul empat atau Four o’clock plant atau Mirabilis jalapa bukan termasuk salah satu tumbuhan langka di Indonesia. Meskipun saat sekarang sudah jarang yang menggunakannya sebagai penanda masuknya waktu sholat ashar.

Klasifikasi ilmiah: Kerajaan: Plantae; Divisi: Magnoliophyta; Kelas: Magnoliopsida; Ordo: Caryophyllales; Famili: Nyctaginaceae; Genus: Mirabilis; Spesies: Mirabilis jalapa.

Referensi dan gambar:

Baca artikel tentang tumbuhan dan alam lainnya:

About these ads

Tentang Alam Endah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Tulisan ini dipublikasikan di flora dan tag , , , , , , , , . Tandai permalink.

59 Balasan ke Bunga Ashar Kembang Pukul Empat

  1. nutz berkata:

    ane ada juga bunga malam gan,bunga wijaya kusuma..
    sering bgt bikin orang yang lewat lari ktakutann.soalnya harumnya kaya bau ada roh halus,padahal cuma bunga kampung yang terluupakan ja..
    rekor berkembang nya,pernah mekar 18 bunga dalam satu mlmm,satu kampung kebagian smua harumnya…

  2. Nuraeni berkata:

    waktu itu ada bunga pukul 4 d halaman rumah ku

    tapi sekarang sudah mati coz gax ke rwat
    he”…
    apa bunga pukul 5 ada…??? :)

  3. Ping balik: Bunga Rhododendron Asli Indonesia | Alamendah's Blog

  4. Ping balik: Mencari Artikel Alamendah Dengan Google Custom Search | Alamendah's Blog

  5. Kohai Li berkata:

    postingannya bermanfaat sekali, ijin nyalin ya pak

  6. Ping balik: Cempaka Hutan Kasar Flora Identitas Sulawesi Barat | Alamendah's Blog

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s