Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Pulau Jawa Terburuk

Indeks kualitas lingkungan hidup (IKHL) Pulau Jawa menjadi yang terburuk dan Pulau Papua dan Kepulauan Maluku mempunyai peringkat IKHL terbaik di antara pulau-pulau besar lainnya di Indonesia. Sedangkan untuk indeks kualitas lingkungan hidup tingkat provinsi peringkat terbaik adalah provinsi Sulawesi Utara dan provinsi DKI Jakarta menjadi yang terburuk se Indonesia.

Indeks kualitas lingkungan hidup (IKLH) merupakan penilaian yang dilakukan oleh Kementerian Lingkungan Hidup Republik Indonesia yang dilangsungkan dari tahun 2006-2009. Kriteria penilaian didasarkan pada pemantauan kualitas air, udara, dan tutupan lahan. Gabungan indikator-indikator dari kualitas air, udara dan tutupan lahan yang dipantau selama tahun 2006 hingga 2009 inilah yang kemudian menjadi indeks kualitas lingkungan hidup.

Sungai menjadi salah satu indikator pengukuran Indeks Kualitas Lingkungan Hidup

Perhitungan indeks untuk indikator kualitas air sungai dilakukan berdasarkan Keputusan Menteri Negara Lingkungan Hidup Nomor 115 Tahun 2003 tentang Pedoman Penentuan Status Mutu Air. Pengukuran dilakukan dengan mengambil sampel air sungai pada masing-masing provinsi. Pengambilan sampel dilakukan tiga kali dalam setahun dari lokasi yang berbeda.

Penghitungan indeks untuk kualitas udara dihitung berdasarkan Keputusan Kepala Bapedal No. 107 Tahun 1997 tentang Pedoman Perhitungan dan Pelaporan serta Informasi Indeks Standar Pencemar Udara. Pengukuran dilakukan di ibukota masing-masing provinsi dengan memperhitungkan tingkat sulfur dioksida (SO2), dan nitrogen dioksida (NO2) di udara. Pengukuran dilakukan 4 kali dalam setahun dengan mengambil sampel pada 3 lokasi yang mewakili lokasi padat tarnportasi, wilayah pemukiman, dan wilayah industri.

Indeks tutupan hutan (lahan) dihitung berdasarkan jumlah hutan primer dan sekunder dibagi luas kawasan hutan berdasarkan Keputusan Menteri Kehutanan di provinsi tersebut.

Dalam penilaian kualitas lingkungan hidup ini dibagi dalam dua kategori yaitu indeks kualitas lingkungan hidup berdasarkan pulau besar atau kepulauan dan berdasarkan provinsi di Indonesia.

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH) Berdasar Pulau. Untuk kualitas lingkungan hidup terbaik berdasarkan kepulauan atau pulau-pulau besar, Kepulauan Maluku dan Pulau Papua menduduki peringkat terbaik indeks lingkungan hidupnya. Urutan indeks kualitas lingkungan hidup berdasarkan pulau atau kepulauan secara berurutan mulai dari yang terbaik hingga yang terburuk adalah sebagai berikut:

  1. Kepulauan Maluku dan Pulau Papua (79,56)
  2. Pulau Sulawesi (75,40)
  3. Pulau Bali dan Kepulauan Nusa Tenggara (68,53)
  4. Pulau Sumatera (63,76)
  5. Pulau Kalimantan (60,31)
  6. Pulau Jawa (54,51)

Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH) Berdasar Provinsi. Sedangkan berdasarkan provinsi, provinsi Sulawesi Utara berada di peringkat pertama provinsi dengan indeks lingkungan hidup terbaik. Sedangkan DKI Jakarta menjadi yang terburuk indeksnya. Indeks rata-rata kualitas lingkungan hidup di Indonesia adalah 59,79.

Berikut merupakan daftar peringkat selengkapnya indeks kualitas lingkungan hidup berdasarkan provinsi di Indonesia. Disusun berdasarkan Rangking; Nama Provinsi; (Kualitas Air; Udara; Tutupan Hutan) ; IKLH

  1. Sulawesi Utara dan Gorontalo (83,06; 95,84; 85,74) 88,21
  2. Sumatera Barat (78,57; 92,33; 90,23) 87,04
  3. Bali (61,90; 94,61; 100,00) 85,50
  4. Bengkulu (51,19; 96,16; 91,38) 79,58
  5. Maluku dan Maluku Utara (66,81; 95,75; 73,84) 78,80
  6. Papua dan Papua Barat (42,11; 98,72; 85,07) 75,30
  7. Jambi (64,26; 96,54; 64,32) 75,04
  8. Nusa Tenggara Barat (75,76; 97,51; 47,80) 73,69
  9. Lampung (71,11; 83,08; 66,73) 73,64
  10. Aceh (24,44; 97,63; 95,34) 72,47
  11. Kalimantan Barat (67,77; 93,45; 54,54) 71,92
  12. Sumatera Selatan (83,23; 89,01; 35,66) 69,30
  13. Kalimantan Timur (24,68; 93,22; 87,99) 68,63
  14. Sulawesi Tengah (13,64; 97,49; 94,41) 68,51
  15. Sulawesi Selatan dan Sulawesi Barat (36,01; 96,23; 70,61) 67,62
  16. Nusa Tenggara Timur (29,63; 91,32; 78,87) 66,61
  17. Sumatera Utara (37,43; 96,83; 53,18) 62,48
  18. Sulawesi Tenggara (9,38; 97,10; 75,10) 60,53
  19. Jawa Timur (30,86; 96,69; 49,47) 59,01
  20. Jawa Tengah (40,67; 96,28; 29,26) 55,40
  21. DI. Yogyakarta (26,57; 95,68; 38,30) 53,52
  22. Bangka Belitung (50,00; 97,07; 9,39) 52,15
  23. Riau dan Kepulauan Riau (40,27; 85,68: 29,01) 51,65
  24. Banten (24,00; 94,95; 33,64) 50,86
  25. Jawa Barat (15,33; 95,06; 38,69) 49,69
  26. Kalimantan Selatan (8,40; 97,11; 39,24) 48,25
  27. Kalimantan Tengah (2,91; 93,71; 40,48) 45,70
  28. DKI Jakarta (28,95; 96,01; 0,24) 41,73

Meskipun belum memasukkan semua indikator kualitas lingkungan dalam perhitungan, Indeks Kualitas Lingkungan Hidup (IKLH) cukup memadai untuk menggambarkan kualitas lingkungan hidup secara akro kepada kita semua terutama kepada para pemegang pemerintahan baik di pusat maupun daerah. Semoga Indeks Kualitas Lingkungan Hidup ini membuat kita tergerak untuk melaksanakan pembangunan yang berkelanjutan tanpa mengorbankan lingkungan.

Referensi: Buku Indeks Kualitas Lingkungan Hidup 2009, Kementerian Lingkungan Hidup, Juni 2010

Baca artikel tentang alam lainnya:

About these ads

Tentang Alam Endah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Tulisan ini dipublikasikan di Indonesia, lingkungan hidup dan tag , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

76 Balasan ke Indeks Kualitas Lingkungan Hidup Pulau Jawa Terburuk

  1. Ping balik: Kerusakan Sungai dan Daerah Aliran Sungai di Indonesia | Alamendah's Blog

  2. Ping balik: Perambahan Kawasan Hutan Akibat Pengawasan Lemah | Alamendah's Blog

  3. Ping balik: 3R (Reuse Reduce Recycle) Sampah « Lepetitecossete's Blog

  4. Ping balik: Mengenal Arti Kode Label Kemasan Plastik | Alamendah's Blog

  5. Ping balik: Tanaman Penyerap Karbondioksida | Alamendah's Blog

  6. Ping balik: Citarum Menjadi Sungai Paling Tercemar di Dunia | Alamendah's Blog

  7. Ping balik: 4.408 Kali Bencana Alam dalam 5 Tahun | Alamendah's Blog

  8. arek gaptek berkata:

    terima kasih atas informasinya dan salam kenal gan

  9. info terkini berkata:

    bagus gan artikelnya

  10. Subur(suka burung) berkata:

    tetap jaga dan lestarikan lingkungan sekitar kita.

  11. Ping balik: Sejuta Sepeda Sejuta Pohon di 100 Kota | Alamendah's Blog

  12. Ping balik: Tomcat, Semut Kayap, atau Semut Semai | Alamendah's Blog

  13. Ping balik: Mengenal Pengertian Ekonomi Hijau (Green Economy) | Alamendah's Blog

  14. Ping balik: sigitari95

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s