Nabi Muhammad Pencinta dan Penyayang Binatang

Nabi Muhammad adalah pencinta binatang, demikian kesimpulan yang dapat saya tarik ketika kemarin saya dan seorang teman berbincang-bincang seputar beberapa hadits dan perbuatan Nabi Muhammad yang berkaitan dengan binatang. Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Bukhari Muslim, Nabi Muhammad menceritakan tentang seorang pelacur yang diampuni semua dosanya dan masuk surga hanya gara-gara memberi air minum kepada seekor anjing yang kehausan. Seorang pelacur yang penuh dosa masuk surga gara-gara cinta dan sayangnya kepada seekor binatang yang najis. Subhanallah.

Nabi Muhammad pun memilih memotong lengan bajunya yang ditiduri kucing ketimbang membangunkan dan mengusir kucing tersebut. Sebuah tindakan yang menunjukkan betapa sayang dan cintanya Nabi Muhammad terhadap binatang. Tindakan yang tidak mampu tersaingi oleh kita, mungkin.

Hadits lainnya yang menceritakan tentang Nabi Muhammad sebagai pencinta dan penyayang binatang tidak sedikit. Sayang saya bukan seorang yang kompeten dalam bidang agama apalagi hadits. Karenanya jika ada yang kurang tepat silahkan sobat-sobat dapat memberikan koreksi.

Pencinta Binatang. Dalam beberapa kisah dan hadits tersebutlah kisah-kisah yang menunjukkan Nabi Muhammad SAW seorang pencinta dan penyayang binatang:

  • Ketika Nabi Muhammad hendak mengambil jubahnya dan mengetahui bahwa seekor kucing sedang tidur di atas lengan jubah tersebut, Nabi Muhammad pun memotong lengan jubah yang digunakan tidur oleh sang kucing dengan tujuan agar tidak membangunkan tidur si kucing.
  • Menurut hadist Imam Bukhari bersabda Rasulullah yang artinya: Konon, ada seekor anjing yang berputar-putar di sekeliling sebuah sumur yang hampir mati karena kehausan, tiba-tiba seorang wanita tuna susila dari Bani Israel melihatnya, lalu ia melepaskan sepatunya untuk mengambil air yang kemudian diminumkannya kepada anjing tersebut. Karena amalannya itulah kemudian Allah Subhanahu wa Ta’ala berkenan mengampuninya”.
  • Ketika memasuki Kota Makkah setelah menaklukkan tentara Quraisy, salah satu perintah Rasul adalah tidak membunuh satwa apa pun yang ada di kota suci itu.
  • Sebuah hadits nabi yang diriwayatkan Muslim ibn al-Hajjaj al-Naysaburi, shahih Muslim, yang artinya; “Ketika kamu melakukan perjalanan melalui sebuah daerah yang subur, maka perlambatlah agar unta-untamu sempat makan rumput. Dan jika kamu melewati sebuah wilayah yang tandus dan kering, percepatlah langkahmu untuk menyedikitkan rasa lapar yang menimpa binatang-binatang itu.”
  • Rasulullah pun pernah bersabda yang artinya; “Tuhan yang Maha Penyayang memberikan kasih sayang-Nya kepada orang-orang yang penyayang. Jika kamu menunjukan kasih sayangmu pada mereka yang ada dimuka bumi, maka di surga, Dia akan menunjukan kasih sayang-Nya padamu.” (Abu Isa Muhammad ibn Sawrah al Tirmidzi).

Jangan Siksa Binatang. Nabi Muhammad yang mencintai dan menyayangi binatang melarang menyiksa binatang:

  • Nabi Muhammad bersabda yang artinya, “Ada seorang wanita yang disiksa karena seekor kucing yang dikurungnya sampai mati. Hanya karena kucing itu masuk nereka. Sebab tatkala ia mengurungnya, ia tidak memberinya makan dan minum. Ia juga tidak mau melepaskannya untuk mencari makanan dari serangga dan tumbuh-tumbuhan. (Hadist Shahih Imam Bukhari)
  • Ketika menyembelih binatang pun hendaklah dengan baik. Seperti dalam sebuah hadits shahih Muslim Rasulullah bersabda yang artinya; “Allah menyuruh kita agar terampil dalam segala hal. Sehingga jika kamu membunuh, maka bunuhlah dengan baik; dan jika kamu menyembelih binatang, maka lakukanlah dengan baik. Tajamkanlah mata pisaumu agar dapat meringankan penderitaan binatang yang kamu sembelih.”
  • Sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Abu Dawud, yang artinya; “Apakah engkau tidak takut kepada Allah mengenai binatang ini, yang telah diberikan kepadamu oleh Allah? Dia melapor kepadaku bahwa engkau telah membiarkannya lapar dan membebaninya dengan pekerjaan-pekerjaan yang berat”
  • Dalam sebuah hadits yang diriwayatkan oleh Imam Ath-Thabari, rasulullah melihat seorang laki-laki yang meletakkan kakinya di atas pantat seekor kambing yang akan disembelihnya sambil mengasah alat sembelihannya. Rasulullah bersabda yang artinya, “Mengapa tidak engkau lakukan sebelumnya? Apakah engkau ingin membunuhnya dua kali?”
  • Dari Abdurrahman bin Abdillah dari ayahnya menceritakan; Kami menyertai Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dalam suatu perlawatannya. Kemudian beliau pergi untuk memenuhi suatu kebutuhannya. Lalu kami melihat seekor burung berwarna merah dengan dua ekor anaknya. Kami lalu mengambil kedua anaknya itu. Tatkala induknya datang dia mengepak-ngepakkan sayapnya dan terbang menurun ke dataran menyiratkan kegelisahan dan kekecewaan. Ketika Nabi SAW datang, beliau bersabda: Siapa yang mengejutkan burung ini dengan mengambil anaknya? kembalikanlah anaknya kepadanya” (Hadist Imam Bukhari)

Memanfaatkan Binatang. Rasulullah lantaran rasa sayang dan cintanya terhadap binatang memerintahkan untuk memanfaatkan binatang sesuai dengan fungsinya dan jangan sembarangkan membunuh binatang.

  • Terkisahkan, suatu ketika Rasulullah melihat seseorang yang duduk di atas punggung unta di tengah-tengah pasar sambil berbicara kepada orang-orang. Rasulullah kemudian menegur orang itu : “Jangan gunakan punggung binatang liarmu itu sebagai mimbar, karena Allah SWT telah membuatnya tunduk kepadamu agar ia bisa membawamu pergi dari satu tempat ke tempat lain yang tidak dapat kamu capai kecuali dengan badan yang letih” (Abu Dawud al-Sijistani, Sunan Abu Dawud.
  • Nabi Muhammad SAW juga melarang membunuh binatang tanpa ada tujuan yang jelas. Rasulullah bersabda yang artinya: “Barang siapa membunuh (bahkan) seekor burung pipit atau binatang-binatang yang lebih kecil lagi tanpa ada hak untuk melakukannya, maka Allah akan meminta pertanggungjawaban orang itu kelak.” (Abu Abd al-Rahman Ahmad ibn Syu ayb al-Nasa I).
  • Diriwayatkan oleh Abu Dawud, Rasulullah SAW bersabda yang artinya, “Takutlah kepada Allah dalam (memelihara) binatang-binatang yang tak dapat bicara ini. Tunggangilah mereka dengan baik, dan berilah makan dengan baik pula”

Sedikit, tentang sikap Nabi Muhammad yang ternyata adalah seorang penyayang dan pencinta binatang. Rasulullah menganjurkan kita untuk mencintai dan menyayangi binatang, melarang menyiksa binatang dan memerintahkan untuk memanfaatkan binatang sebagaimana mestinya.

Semoga di bulan kelahiran Nabi Muhammad ini kita mampu mengambil suri tauladan untuk cinta dan sayang terhadap binatang. Bahkan binatang yang najis sekalipun semacam anjing.

Dari berbagai sumber

Baca Juga:

Anda dapat melihat daftar seluruh tulisan di: Daftar catatan

Tentang iklan-iklan ini

Tentang alamendah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Tulisan ini dipublikasikan di cinta, satwa dan tag , , , , , , , . Tandai permalink.

98 Balasan ke Nabi Muhammad Pencinta dan Penyayang Binatang

  1. aidil fitri berkata:

    ya bagai mana nabi muhammad bisa menjinak kan kucing nya ….dan apa nama yg dikasih pada kucing nya ??????ada kah naji kucing bisa membatal kan wudhuk kita????

  2. aidil fitri berkata:

    saye sudah banyak kali untuk membebes /melepas kan kucing ku agar dia tidak terkurung di rumah ku …
    Bagai mana pun dia tetap mencari ku dan aku tak sampai hati tinggal nya ??
    Kemana aku pergi kucing kuslalu ikut ??? Bila tidur kucing ku pasti tidur di atas bahu ku ???? Bila aku mau kerja terpaksa tinggal dirumah sendiri ??
    Apa kah aku salah melaku kan terhadap ku ng ku????

  3. Al Mizan berkata:

    Informasi yang asyik ,,, ada beberapa yang kami copas … boleh ya … terimakasih :)

  4. didi berkata:

    Tolong penulis sebutkan itu hadis riwayat siapa dan apa status hadisnya yang menceritakan Rasul memilih memotong pakaiannya dari pada membangunkan kucing yang meniduri pakaiannya itu,,,tks

  5. M Janu Mbanggle berkata:

    Informasi yang wajib dibaca semua umat

  6. Ping balik: Ayat Al Quran Tentang Pelestarian Satwa dan Keseimbangan Ekosistem | Alamendah's Blog

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s