Beruang Madu Spesies Beruang Terkecil

Beruang madu atau dalam bahasa latin disebut Helarctos malayanus merupakan spesies (jenis) beruang terkecil dari delapan jenis beruang yang ada di dunia. Beruang madu (Helarctos malayanus) yang suka menyukai sarang lebah (anak lebah dan madunya) sebagai makanan favoritnya ini merupakan binatang khas (fauna identitas) provinsi Bengkulu. Binatang pemakan madu ini juga menjadi maskot kota Balikpapan.

Beruang madu dalam bahasa ilmiah disebut sebagai Helarctos malayanus. Sedangkan dalam bahasa Inggris “Malayan Sun Bear” atau “Sun Bear”. Spesies beruang terkecil ini merupakan satwa yang dilindungi dari kepunahan secara International. Oleh IUCN Red List, binatang pemakan lebah dan madu yang pandai memanjat ini dalam status konservasi di kategorikan sebagai “Rentan” (Vulnerable; VU).

Ciri-ciri Beruang Madu. Beruang madu (Helarctos malayanus) mempunyai panjang tubuh sekitar 1,4 meter dengan tinggi punggungnya sekitar 70 cm. Beruang madu dewasa mempunyai berat tubuh antara 50-65 kg. Dengan ukuran tubuh ini, menjadikan Beruang madu sebagai beruang terkecil diantara jenis-jenis beruang lainnya yang terdapat di dunia.

Beruang madu berwarna hitam, dengan bulu yang keputih-putihan atau kuning yang berbentuk “V” di dadanya. Moncongnya berwarna lebih cerah dari warna dadanya. Beruang madu mempunyai kuku yang panjang-panjang dan terdiri dari masing-masing lima pada sepasang kaki depan dan belakang. Kaki depannya menghadap ke dalam dan tapaknya licin. Dengan kukunya dan bentuk kakinya inilah Beruang madu mampu memanjat pohon-pohon yang berbatang lurus dan tinggi dengan cepat dan mudah.

Dalam kondisi liar, usia hidup spesies beruang terkecil ini tak diketahui. Sedangkan dalam kurungan, beruang bernama latin Helarctos malayanus ini mencapai umur 28 tahun. Binatang pemakan madu ini mampu bereproduksi sepanjang tahun. Beruang madu mengandung selama 96 hari, dan menyusu selama 18 bulan. Mencapai kematangan seksual setelah berumur 3-4 tahun.

Habitat dan Makanan. Beruang madu hidup di hutan-hutan dataran rendah, hutan perbukitan, dan perbukitan atas sampai ketinggian 1.500 meter. Penyebarannya mulai dari Bangladesh; Brunei Darussalam, Kamboja, China, India, Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Thailand, dan Vietnam. Di Indonesia, Beruang madu terdapat di Pulau Sumatera dan Kalimantan.

Beruang madu walaupun termasuk ke dalam ordo karnivora (pemakan daging) tetapi bersifat omnivora (pemakan segala), antara lain binatang-binatang kecil, burung, ayam hutan, buah-buahan dan daun-daun tertentu terutama pucuk-pucuk palem.

Makanan yang paling disukainya ialah sarang lebah (anak beserta madunya), oleh karena itulah binatang ini disebut “beruang madu”. Caranya seekor beruang memangsa sebuah sarang madu, ialah dengan memasukkan kuku­kuku kaki depannya ke dalam sebuah sarang yang sudah ada madunya, lalu menjilat madu beserta anak lebah itu dari dalamnya. Kegiatan mencari makan dilakukan pada malam hari.

Konservasi Beruang Madu. Sejak tahun 1994, Beruang madu (Helarctos Malayanus) di kategorikan dalam status konservasi “Rentan” (Vulnerable; VU) yang berarti spesies ini sedang menghadapi risiko kepunahan di alam liar. Selain itu binatang pemakan madu ini juga telah dimasukkan dalam CITES Apendix I sejak tahun 1979.

Ancaman kepunahan terhadap Beruang madu cukup memprihatinkan. Beruang madu banyak diburu orang karena punya nilai jual cukup tinggi. Yang sering kali diperjualbelikan di pasar gelap antara lain empedu, daging dan bulu dewasa. Selain itu juga Beruang madu dewasa maupun anak-anak yang dijual sebagai binatang peliharaan.

Ancaman lain terhadap populasi Beruang madu adalah rusaknya habitat akibat pembukaan hutan untuk pemukiman dan perkebunan serta kebakaran hutan yang semakin mempersempit ruang binatang pemakan madu ini.

Untuk mencegah ancaman kepunahan, salah satunya yang dilakukan oleh Yayasan Semboja Lestari yang bekerja sama dengan BOS (Balikpapan Orangutan Survival) yang membuat tempat perlindungan beruang madu (Helarctos malayanus) di Kutai Kertanegara, Kalimantan Timur. Areal seluas 58 ha ini menjadi tempat penampungan beruang madu hasil sitaan dari masyarakat.

Semoga Beruang madu yang merupakan spesies terkecil ini masih tetap mampu bertahan di habitatnya yang asli. Tidak sekedar menjadi fauna identitas provinsi Bengkulu dan maskot kota Balikpapan saja. Atau malah hanya sekedar menjadi julukan salah satu tim sepak bola peserta ISL (Indonesia Super League), Persiba.

Klasifikasi ilmiah. Kerajaan: Animalia; Filum: Chordata; Kelas: Mammalia; Ordo: Carnivora; Famili: Ursidae; Genus: Helarctos (Horsfield 1825); Spesies: Herarctos malayanus

Referensi:

Baca Juga:

Anda dapat melihat daftar seluruh tulisan di Daftar Catatan

About these ads

Tentang Alam Endah

Panggil saja saya Alamendah, tinggal di Pati, Jawa Tengah, Indonesia. Seorang biasa yang ingin berbagi dengan sobat.
Tulisan ini dipublikasikan di satwa dan tag , , , , , , , , , , , , . Tandai permalink.

136 Balasan ke Beruang Madu Spesies Beruang Terkecil

  1. inggit berkata:

    lucu lucu
    pa lagi komenta paling ataz

  2. Ping balik: Daftar Fauna Identitas Provinsi Di Indonesia | Alamendah's Blog

  3. beruang .. saya suka dengan beruang aapalagi sama beruang yang ada di kamar saya alias boneka he he

  4. Ping balik: Nama Latin dan Inggris 100 Hewan (Fauna) Indonesia | Alamendah's Blog

  5. Ping balik: Nama Latin dan Inggris 100 Hewan (Fauna) Indonesia « latimojong

  6. Ping balik: Download MP3 Suara-suara Binatang (Hewan) | Alamendah's Blog

  7. Ping balik: Hewan (Mamalia) Indonesia dalam Daftar CITES Apendiks I | Alamendah's Blog

  8. Ping balik: Kucing Batu (Pardofelis marmorata) Si Kecil Gesit | Alamendah's Blog

  9. Ping balik: Nama Latin dan Inggris 100 Hewan (Fauna) Indonesia « crazywrite88

  10. Ping balik: Nama taumbuhan dan hewan (BIOLOGI) « diyanakhalida

  11. Ping balik: Tikus-tikus Langka Asli Indonesia | Alamendah's Blog

  12. Ping balik: Rantai Emas Satwa Langka « ruang625

  13. Ping balik: Download Wallpaper Gambar Hewan Liar | Alamendah's Blog

  14. Ping balik: Nama latin 100 hewan atau fauna (binatang) Indonesia « Fachri's Blog

Tulis Komentar Sobat

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s